Pandangan Tentang Keberadaan Brahman


Apa itu Pembebasan?

Setelah menjalani banyak kehidupan, setiap jiwa akhirnya mencari pembebasan dari kefanaan, mengalami Yang Ilahi secara langsung melalui Realisasi Diri dan akhirnya mencapai pembebasan dari putaran kelahiran dan kematian. Semua orang Hindu tahu ini adalah tujuan akhir mereka, tetapi cara mencapai dan memahami keadaan tertinggi sangat bervariasi.

Titik evolusi di mana individu dapat melepaskan dan persis apa yang terjadi sesudahnya dijelaskan secara berbeda di masing-masing denominasi Hindu. Dalam setiap sekte ada juga aliran pemikiran yang berbeda. Inilah perspektif-perspektif halus, mendalam, dan menarik yang akan kita jelajahi di bawah ini.

Fajar kebebasan dari siklus reinkarnasi disebut moksha (pembebasan), dan orang yang telah mencapai kondisi pembebasan disebut jivanmukta (jiwa yang dibebaskan). Sementara beberapa aliran agama Hindu mengajarkan bahwa pembebasan hanya terjadi setelah mencapai penyatuan, sebagian besar mengakui kondisi jivanmukti, suatu kondisi pembebasan di mana makhluk yang maju secara spiritual terus mengungkap kesempurnaan bawaannya ketika berada dalam keadaan yang diwujudkan. Dikatakan begitu hebat bahwa “dia meninggal sebelum dia mati,” menunjukkan kematian ego yang benar-benar simbolis, tidak hanya simbolis, atau terbatas. Beberapa aliran memegang pandangan bahwa makhluk yang terbebaskan dapat secara sukarela kembali ke alam fisik untuk membantu mereka yang belum terbebaskan.

Secara filosofis, moksha berarti “melepaskan dari keberadaan duniawi atau transmigrasi; emansipasi akhir atau abadi”.  Tetapi moksha bukanlah kondisi kepunahan makhluk sadar. Itu juga bukan ketidaksadaran belaka. Melainkan itu adalah kebebasan yang sempurna, suatu keadaan tanpa perbedaan yang tak terlukiskan, kedekatan dengan, atau kesatuan dengan Jiwa Universal (Brahman). Moksha menandai berakhirnya persinggahan duniawi, tetapi ini juga dapat dipahami sebagai permulaan, tidak seperti kelulusan dari universitas. Apavarga dan kaivalya adalah istilah-istilah lain yang cocok untuk kondisi pelepasan, kebebasan dan kesatuan yang sempurna yang tak terlukiskan.

Hindu adalah tradisi pluralistik. Pada subjek apa pun ia menawarkan berbagai pandangan yang mencerminkan temperamen manusia yang berbeda dan tingkat perkembangan emosi, intelektual, moral, dan spiritual yang berbeda. Jadi tentang masalah pembebasan, ada berbagai pendapat yang dipelajari. Karena pembebasan melibatkan melampaui ruang dan waktu, namun merupakan kondisi yang dapat dicapai saat berada dalam tubuh, ia menentang definisi yang tepat. Karena alasan ini, beberapa orang berpendapat bahwa pandangan yang berbeda tentang pembebasan hanya mencerminkan keterbatasan bahasa dan akal.

Veda sendiri menghadirkan sejumlah pendekatan untuk pembebasan. Beberapa di antaranya adalah agnostik; yang lain melibatkan berbagai pandangan monistik dan teistik. Teks klasik utama tentang Realisasi Diri dalam tradisi Vedanta, Sutra Brahma Badarayana, menyebutkan sejumlah pandangan:

Pada saat pembebasan, jiva mencapai ketidakpedulian dari Brahman (IV.4.4); Ia memperoleh sifat-sifat Brahman (IV.4.5); Itu ada hanya sebagai kesadaran murni (IV.4.6); Meskipun itu adalah kesadaran murni dari sudut pandang relatif, ia masih dapat memperoleh sifat-sifat Brahman (IV.4.7); Hanya dengan kemauan semata ia dapat memperoleh apa pun yang diinginkannya (IV.4.8); Itu melampaui badan atau pikiran apa pun (IV.4.10); Ia memiliki tubuh dan pikiran ilahi (IV.4.11); dan bahwa ia mencapai semua kekuatan kecuali pencipta, yang hanya dimiliki Ishvara (IV. 4.17).

Secara umum, pandangan bahwa jiwa mencapai Yang Absolut diungkapkan dalam Brihadaranyaka Upanishad, sedangkan Chandogya Upanishad menyebutkan pembebasan bersama dengan pencapaian kekuatan-kekuatan agung. Sebagian besar gagasan moksha belakangan adalah variasi dari pandangan Veda yang sama ini.

Di satu ujung spektrum metafisik ini adalah para jnanis yang mengikuti yoga pengetahuan dan yang menganggap pandangan bahwa Realitas Tertinggi tidak berbentuk dan tidak memenuhi syarat (nirguna). Di ujung lain adalah seorang bhakta yang mengikuti yoga pengabdian dan umumnya percaya bahwa Jiva individu tetap dalam persekutuan dengan yang dicintainya (Bhagawan). Dengan demikian, para penyembah percaya bahwa mereka akan datang untuk mendiami alam ilahi, atau loka dari Dewa pilihan mereka seperti Shiva, Vishnu, Kali, dll. Setiap pandangan metafisik telah memunculkan pendekatan praktis yang berbeda untuk mencapai Keesaan dan Pembebasan.

Belakangan, Advaita Vedantin, seperti Shankaracharya, berbicara tentang dua jenis pembebasan. Yang pertama adalah pembebasan lengkap atau langsung, yang mereka anggap sebagai keadaan tertinggi. Yang kedua adalah pembebasan bertahap yang terjadi ketika jiwa pergi setelah kematian, pertama ke Brahma loka dan kemudian mendapatkan pembebasan dari sana tanpa harus kembali ke dunia fisik.

Ramana Maharshi, resi agung India Selatan, mengamati bahwa tiga jenis pembebasan disebutkan dalam agama Hindu: tanpa bentuk, dengan bentuk, dan keduanya dengan dan tanpa bentuk. Ia menganggap pembebasan sejati sebagai melampaui semua konsep semacam itu (Saddarshana 42).

Perspektif Natha Saivite adalah sebagai berikut. Untuk mencapai pembebasan saat hidup, realisasi Diri harus dibawa ke dalam setiap aspek kehidupan, setiap atom tubuh seseorang. Ini terjadi setelah banyak pengalaman nirvikalpa samadhi. Dengan memanfaatkan kekuatan sannyasin dan tapas, mahir memajukan evolusinya. Hanya tapasvin besar yang mencapai jivanmukti, karena seseorang harus mahir dalam brahmacharya, yoga, pranayama, dan berbagai sadhana. Ini adalah rahmat yang dimungkinkan oleh bimbingan satguru yang hidup dan dicapai dengan disiplin, ibadah, kemauan, detasemen, dan pemurnian yang keras kepala dan berkemauan keras.

Dengan demikian, adalah mungkin untuk mewujudkan Diri – seperti dalam nirvikalpa samadhi – dan masih belum mencapai kondisi bebas. Jika ini terjadi, makhluk yang bereinkarnasi di dunia fisik setelah kematian dan dalam tubuh barunya memiliki kesempatan untuk membangun kebajikan dan kesadaran masa lalu hingga akhirnya menjadi jivanmukta dalam kelahiran itu atau kelahiran berikutnya.

Yang membedakan mukta dari individu yang tidak terikat adalah kebebasan totalnya dari semua sifat mementingkan diri dan keterikatan, kekekalannya yang permanen dalam Hadirat Ilahi yang meliputi segalanya, kesadarannya yang jernih, kesaksian dan kebijaksanaannya (jnana), diungkapkan dalam ucapan spontan.

Bahkan setelah mencapai pembebasan sempurna, setelah melewati dunia batin, secara sadar memilih untuk dilahirkan kembali untuk membantu orang lain di jalan pembebasannya. Orang seperti itu disebut upadeshi – dicontohkan oleh satguru yang baik hati – yang dibedakan dari seorang nirwani, atau petapa yang diam yang berada di puncak kesadaran, baik di dunia ini atau di dunia berikutnya, menghindari semua keterlibatan duniawi.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif