Nektar dari Agni dan Soma dalam Praktek Yoga


Soma dan Mantra

Mantra adalah alat yoga utama untuk mengerjakan pikiran. Ini menyiratkan perkembangan Soma, amrita atau Ananda sebagai esensi pikiran. Mantra dapat digunakan untuk mengembangkan Soma batin kita, yang merupakan kebahagiaan dan kebahagiaan yang melekat dalam sifat kesadaran. Ketika mengembangkan Soma atau energi kebahagiaan dengan mantra, itu akan memiliki kekuatan penyembuhan yang lebih besar, baik untuk diri sendiri maupun orang lain.

Namun sebagai bentuk Soma, pikiran juga merupakan hasil akhir dari nutrisi dan pencernaan kita di tingkat fisik dan psikologis. Esensi dari pencernaan mental ini tercermin dalam ingatan kita. Pikiran sebagai esensi dari ingatan kita harus didasarkan pada ingatan dan sikap positif. Membawa mantra ke tingkat terdalam ingatan adalah cara penting untuk melakukan ini.

Meditasi Mantra  dapat menumbuhkan esensi keberadaan dan menghubungkan ke kesenangan batin, beristirahat di alam kita sendiri sebagai kesadaran murni. Ini adalah cara mengekstraksi esensi kedamaian dan kebahagiaan yang meliputi alam semesta kesadaran yang luar biasa luas ini. Bija Mantra berkembang menjadi keadaan meditasi yang alami di mana kita dapat merasakan satu kesadaran, getaran dan energi kreatif yang meliputi tidak hanya diri kita sendiri tetapi juga seluruh dunia di sekitar kita.

Agni dan Soma dalam Praktek Yoga

Soma juga disebut “nektar keabadian.” Soma mengalir dalam tetes yang disebut Bindu dalam ajaran Tantra. Karena Agni adalah api yang naik dari bawah, Soma adalah rahmat yang turun dari atas. Agni berhubungan dengan api Kundalini yang naik dari chakra muladhara di bawah dan Soma adalah nektar yang sesuai yang turun dari lotus seribu kelopak kepala (Sahasrara) di atas dalam praktik Yoga yang lebih tinggi.

Soma berhubungan dengan pikiran dalam pemikiran Veda, yang sering diidentikkan dengan Bulan, dan memiliki tempat duduk di kepala. Pikiran seperti Bulan memiliki sifat reflektif yang dikembangkan melalui penerimaan, pengamatan, dan kontemplasi. Pikiran berfungsi paling baik saat dingin dan tenang seperti cahaya Bulan. Pikiran memiliki kepuasan alamiahnya sendiri ketika ia bersandar pada sifatnya sendiri, diam di dalam diri kita. Menghormati Bulan dalam hidup kita dan memahami tempat Bulan dalam bagan astrologi Veda kita membantu kita bekerja dengan Soma di dalam diri kita.

Dalam latihan Yoga, Agni adalah kekuatan Kundalini berapi-api yang tinggal di chakra muladhara atau bumi. Itu adalah kekuatan aspirasi yang naik dari bawah dan naik ke yang lebih halus di atas. Soma adalah nektar berair yang berdiam di inti Ajna (peneal) yang diproduksi melalui Bindu Visarga (daerah Ubun-ubun) atau tengah kepala. Ini adalah kekuatan rahmat Ilahi yang turun dari atas (Sahasrara). Saat Agni naik, Soma turun ke Lelana (rongga langit langit mulut), menetes ke Visuddhi (tenggorokan) dan diteruskan ke Anahata (jantung) serta di teruskan ke chakra dan nadi lainnya. Tetes berminyak Soma menyediakan bahan bakar untuk Agni di Manipura (di perut) untuk membantu dalam gerakan ke atas.

Secara fisiologis, Agni berhubungan dengan ulu hati, daerah perut dan dasar, sedangkan Soma berhubungan dengan langit-langit lunak di kepala (daerah Ubun-ubun), sumber air liur dan sekresi lain di kepala. Menyeimbangkan dua pusat energi ini adalah praktik Yoga yang penting.

Konsentrasi adalah dasar untuk mengembangkan meditasi. Aturannya adalah bahwa ketika pikiran menjadi satu titik (apa yang disebut ekagra chitta dalam Yoga dan Vedanta) maka secara alami bergerak ke dalam keadaan meditasi dan samadhi – kebahagiaan atau Nektar mulai mengalir secara alami.

Ini berarti bahwa kita perlu membawa pikiran kita ke dalam keadaan singularitas, seperti singularitas dalam fisika modern yang bergerak melampaui hukum-hukum alam biasa, agar terjadi transformasi batin. Dalam keadaan tunggal, pikiran mampu bergerak melampaui waktu, ruang dan karma, melampaui kesadaran lokal ke kesadaran kesatuan yang menghubungkan kita dengan seluruh alam semesta. Kesadaran terfokus secara tunggal ini adalah fokus Bindu Visarga atau titik melalui konsentrasi pada pusat Ajna yang akan menghasilkan Tetesan dan curahan dari Soma.

Bija Mantra adalah cara penting untuk mengembangkan pikiran satu-titik ini. Praktek Penyelidikan Diri di Vedanta, atau pertanyaan mendalam mengenai “Siapak aku?”. Pikiran satu-titik adalah pikiran kesatuan di mana kita dengan sepenuh hati memperhatikan apa pun yang menjadi perhatian kita dalam hidup.

Pikiran kesatuan ini pada gilirannya terkait dengan kesatuan prana, yang merupakan konsentrasi tidak hanya dari nafas, tetapi juga energi seluruh vitalitas kita menuju tujuan yang lebih tinggi dalam hidup.

Untuk meditasi yang tepat, penting untuk menjaga pikiran tetap dingin, tenang dan seperti danau yang tenang yang dapat memantulkan warna biru langit tanpa batas. Menjaga kepala tetap dingin dan perut atau pusar tetap hangat adalah kunci untuk menyeimbangkan dan mendukung Agni dan Soma.

Ada beberapa hal praktis yang dapat dilakukan dalam hal ini. Salah satunya adalah menempelkan lidah di langit-langit mulut sambil melakukan meditasi, yang membantu gerakan penyatuan Prana atas-bawah. Ini membantu menarik prana dan ucapan ke atas dan memindahkan kesadaran kita ke Akasha.

Cara lainnya adalah memusatkan pikiran pada titik langit-langit lunak di bagian belakang atas akar tenggorokan (Kechari Mudra). Ada chakra kecil khusus di sini (Lelana) yang mengontrol semua panca indera dan memungkinkan nektar kesadaran yang lebih tinggi mengalir turun melalui otak. Ini adalah Soma atau mitra berair dari Mata ketiga yang memiliki sifat berapi-api atau Agni.

Dari langit-langit mulut yang lembut seseorang dapat mengalami aliran nektar dari otak yang akan membawa rasa manis ke air liur. Memperbaiki kesadaran kita pada titik ini juga membantu kita mengendalikan semua indera dan mengubahnya ke dalam. Ini dibantu dengan memegang pandangan batin kami di lokasi ini.

Untuk mengembangkan nektar dengan meditasi ini, kita perlu menciptakan rasa ruang dan luasnya kesadaran kita. Ruang adalah kegembiraan atau ananda, karena kebebasan dan melepaskan semua ikatan. Kesegaran dalam pikiran diperlukan untuk menciptakan ruang – artinya kita harus melepaskan hal-hal kecil dan sepele, konflik pribadi dan emosional, dan menghubungkan diri kita dengan alam semesta tanpa batas dan bentuk kehidupan dan kesadarannya yang tak terhitung banyaknya.

Kunci lain untuk meditasi dan latihan yoga adalah kepuasan atau santosha, salah satu dari lima niyama atau prinsip dasar dari latihan Yoga yang jarang diberi peran yang tepat. Kembangkan kepuasan dari tipe batin, dengan mengenali kebahagiaan yang melekat pada diri Anda sendiri. Ini bukan untuk menyerah pada inersia dan mencoba mengakomodasi atau memaafkan kelemahan kita dalam hidup. Ini untuk menegaskan bahwa dalam sifat batin kita, kita benar-benar bahagia, bebas, sadar dan abadi, satu dengan semuanya. Sikap kebahagiaan atau Soma bhava ini akan memungkinkan negativitas untuk menjauh dari kita secara alami.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif