Psikologi Kebangkitan Kundalini


Evolusi Bukan Penyakit

Kundalini adalah peningkatan energi tubuh dalam proses alkimia dari kemunculan spiritual diri yang lebih tinggi. Dunia medis belum tahu apa yang mereka hadapi di Kundalini. Mereka tidak tahu bahwa simpatetik hiperaktif akan akhirnya berubah menjadi parasimpatis hiperaktif dan bahwa kita perlu menenangkan kondisi meyakinkan bukan dengan obat-obatan.

Siklus harus dibiarkan sendiri untuk membawa kita melalui ketinggian dan kedalaman kita. Jika kita ditenangkan selama fase-naik maka itu hanya akan meratakan energi ekstrem dan menumpulkan pikiran, jadi kita tidak akan mendapat manfaat dari alkimia, tetapi sebaliknya akan terganggu secara spiritual.

Kundalini dapat membawa kita ke batas daya tahan energik dan emosional kita. Jika obat penenang digunakan walaupun dengan melakukan pembersihan dan restrukturisasi, maka kemungkinan kita hanya akan mengalami depresi yang panjang akan kebangkitan spiritual. Hal yang sama berlaku untuk antidepresan dan anestesi juga, namun hal-hal ini mungkin diperlukan dalam keadaan darurat.

Dunia medis juga harus terbiasa dengan pemahaman tentang hidrasi dan tekanan darah; seiring dengan pemahaman bahwa tekanan darah tinggi aktivasi simpatis tidak perlu diobati, juga tekanan darah rendah ketika hal-hal bergeser ke dominasi parasimpatis. Secara medis mengacaukan dengan gejala saat ini tanpa mempertimbangkan sifat siklik Kundalini hanya akan membatalkan potensi pertumbuhan mental yang melekat dalam proses evolusi. Bayangkan mencoba menghentikan kepompong agar tidak larut karena anda tidak tahu apa-apa tentang kupu-kupu yang akan dibuat … itulah yang menjadi campur tangan medis.

Pencernaan membutuhkan energi paling banyak dari aktivitas apa pun. Alasan kita makan berlebihan adalah karena kita belum “merencanakan” hidup kita dan mengarahkan energi kita menuju tujuan yang dapat dicapai. Jika kita tidak bergerak maju, kita cenderung menahan diri!

Ada cara yang jauh lebih baik untuk mengatasi gejala-gejalanya daripada menghilangkannya dengan mengalihkan energi ke pencernaan. Karena gejala sulit yang kita alami adalah karena Kundalini bekerja melalui deformasi, tidak masuk akal untuk “mengurangi” api. Walaupun ketika penyumbatan itu muncul, kita harus membantu api dalam pekerjaannya.

Pemurnian nadi-nadi dan chakra dari masing-masing impuls dapat membantu aliran energi api Kundalini berjalan lancar. Meditasi harus digeser ke pusat ke Ajna.

Secara umum garis pendekatan untuk kesulitan seperti ini:

  • Tanyakan secara internal tentang sifat masalahnya
  • Hentikan kebiasaan buruk (samskara)
  • Detoksifikasi dengan Pranayama
  • Menenangkan energi dengan Asana yoga serta perhatian dalam meditasi
  • Perkuat jaringan nutrisi seperti dalam Ayurvedic
  • Latihan jaringan secara fisik (Panca Prana)
  • Gunakan visual cahaya, suara, sentuhan, getaran mantra melalui meditasi
  • Tetap waspada pada setiap perubahan yang terjadi, baik secara mental maupun fisik

Tubuh yang teraktualisasi-diri berbeda dari tubuh pupual. Seseorang membutuhkan lebih sedikit makanan, dengan kualitas yang lebih tinggi setelah metamorfosis berkembang. Ini masalah kualitas bukan kuantitas. Kualitas atau kedalaman dunia kita berubah saat kita naik.

Koneksi Ambrosial dari Nektar Kundalini

Selain meditasi, visualisasi, proyeksi, pengencangan dan sirkulasi energi melalui orbit mikrokosmik, Nektar (Amrita) menunjukkan bagaimana otak dan tubuh secara alami berkoordinasi untuk membangun tubuh berlian atau diri yang tercerahkan.

Studi menunjukkan bahwa sekitar setengah cairan serebrospinal (CSF) yang dikeluarkan dari kranial dibersihkan oleh pembuluh limfatik ekstrakranial. Pengangkutan CSF melalui drainase limfatik dan vili araknoid meningkat ketika tekanan intrakranial meningkat. Meskipun cairan ambrosial diekskresikan dari sinus adalah bentuk Amrita Nektar paling kuat, semua CSF sangat bermuatan dan juga dapat digolongkan sebagai amrita, dimana superionida oleh keadaan superfluid dari sistem saraf pusat yang diaktifkan (SSP) ).

Ada tiga metode utama dimana Amrita yang dihasilkan oleh SSP diangkut ke seluruh tubuh:

  • Sistem Pencernaan – Ekskresi amrita di bagian belakang tenggorokan. Amrita ini sangat pontential dengan sekresi dari organ circumventricular termasuk kelenjar hipofisis dan pineal. Orang dapat berspekulasi efek apa yang mungkin terjadi pada sistem pencernaan, pertama melalui kontak langsung selaput lendir dengan cairan dan kemudian ke seluruh tubuh melalui penyerapan ke dalam darah dan getah bening di usus kecil.
  • Getah bening – Ada juga akan penyerapan CSF supercharged oleh pembuluh limfatik di kepala. Limfe kemudian memasuki lapisan darah di vena subklavia kiri dan kanan di bagian atas dada.  Dari sana darah mengalir ke vena cava superior dan atrium kanan jantung. Limfatik harus dipertimbangkan sebagai kendaraan utama untuk kimia Kundalini, terutama komponen yang larut dalam lemak, karena terdiri dari 80% dari total cairan tubuh dan sistem limfatik 4 kali lebih besar dari sistem peredaran darah.
  • Darah – Darah dari kepala memasuki vena cava superior dan bersama dengan darah terdeoksigenasi lainnya dari seluruh tubuh, masuk ke atrium kanan dan ventrikel jantung dan ke paru-paru untuk reoksigenasi. Setelah itu kembali ke atrium kiri dan ventrikel jantung untuk diedarkan ke seluruh tubuh. Dengan demikian ruang jantung dan paru-paru yang tepat akan menjadi organ pertama yang bersentuhan dengan darah bermuatan Amrita yang berasal dari otak. Setelah itu jantunglah yang pertama menerima darah beroksigen untuk digunakan sendiri.

Hal ini menyebabkan seseorang untuk menganggap rute sirkulasi darah langsung dimana sistem saraf yang ditenagai super-charged dapat mempengaruhi fungsi organ utama di atas dan di luar alat komunikasi normal melalui saraf dan EMF. Ketiga mekanisme untuk sirkulasi Amrita mungkin berlaku selama sebagian besar atau tidak disemua peristiwa puncak.

Hati Nova adalah ketika hubungan jantung-otak begitu akut sehingga pengalaman orgasme otak yang berkepanjangan terjadi. Ini adalah saat amrita memasuki darah dan getah bening membuat hubungan yang sangat koheren dan mendalam antara kepala dan jantung. koneksi saraf , tetapi juga difasilitasi oleh hubungan umpan balik yang sama antara sistem sirkulasi dan sistem saraf.

Jika pembaca mengerti maksud penulis bahwa Amrita mengalir dari SSP dan memengaruhi hati … adalah fase utama dari kebangkitan spiritual, maka akan melihat bahwa istilah Hati Nova adalah deskripsi yang tepat untuk peristiwa culululatif ini. Dengan demikian kita dapat menggunakan simbol pola dasar atau istilah irasional untuk mencoba dan menggambarkan arah dan proses yang sedang berlangsung dalam diri kita.

Efek darah yang dimodifikasi Amrita ini pada jantung adalah apa yang secara historis disebut Jantung Surya.

Kesadaran secara tradisional dipahami memiliki tiga kondisi dasar (avastha). Ini adalah kondisi terjaga, bermimpi dan tidur nyenyak. Sisi kiri jantung adalah pusat dari kondisi sadar, dan pengalaman tubuh. Bagian tengah hati adalah pusat dari keadaan mimpi , dan semua itu adalah jiwa yang lebih dalam atau dimensi halus dan pikiran yang lebih tinggi. Sisi kanan jantung adalah kursi dari kondisi tidur nyenyak dan kursi dari Diri yang berdaulat (Jiwa).

Arus Jiwa dalam ‘Lingkaran Tubuh-Pikiran’ mengacu pada hubungan umpan balik yang menguatkan diri antara sistem saraf superfluida, menghasilkan Amrita yang menginduksi organ untuk lebih meningkatkan produksi sistem saraf Amrita, menciptakan kedalaman menguatkan tubuh dan pikiran.

Dari sini jelas bahwa amrita yang diproduksi dari kelenjar peneal atau dari Bindu Visarga turun memengaruhi jantung,  begitu mencapai ruang yang tepat, ia kembali dari perjalanannya dari paru-paru kembali ke sisi kiri jantung. 

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif