Psikologi Kebangkitan Kundalini


Persiapan dan Meditasi

Sifat kebangkitan individu seseorang tidak hanya tergantung pada sejarah masa lalu seseorang, tetapi sangat ditentukan oleh tindakan masa kini seseorang. Artinya, tindakan saat ini akan menjadikan pengalaman yang berperan pada saat selanjutnya. Membentuk kita secara trans-temporal dengan cara yang tidak bisa dipahami oleh pikiran rasional. Masa depan secara magnetis menarik kita ke arahnya. Orang bisa menyebut ini sebagai karma masa depan.

Semakin banyak persiapan spiritual yang dilakukan, semakin besar aliran Kundalini mengalir menuju kebangkitan. Tetapi jika kita tidak memiliki beberapa bentuk yoga dan meditasi, maka bagaikan hulu tanpa dayung, mengayuh di jeram tanpa kontrol atas perahu kita. Praktek-praktek spiritual tradisional dikembangkan baik untuk membangkitkan, memberikan kekuatan dan keterampilan untuk menavigasi kebangkitan dan untuk memperkuat kebangkitan dalam kehidupan individu dan hubungannya dengan lingkungan.

Tradisi Kundalini Yoga dikembangkan dalam menanggapi dorongan evolusi meliputi:

  • Raja Yoga – Perkembangan kesadaran
  • Jnana Yoga – Penyempurnaan pengetahuan
  • Karma Yoga – Tindakan yang benar
  • Hatha Yoga – Kuasa atas tubuh
  • Bhakti Yoga – Pengabdian dan penyerahan diri.

Kita semua perlu mengembangkan dan mengintegrasikan berbagai sisi diri kita ini untuk mendukung kebangkitan Kundalini yang positif, namun kita mungkin akan lebih tertarik pada satu atau yang lain cara cara Yoga diatas di berbagai waktu dalam kehidupan kita.

Gaya hidup integral sangat penting untuk menyeimbangkan tubuh, fungsi otak, emosi, kecerdasan dan jiwa. Jika kita tidak menerapkan diri kita sendiri untuk mengembangkan kehidupan kita secara integral maka kita cenderung mempersempit fokus kita. Kemudian kesadaran diri apa pun yang diberikan oleh pencerahan kita dirusak oleh kurangnya fondasi yang seimbang untuk hidup kita. Energi yang diperkuat dan kesadaran akan pencerahan akan cenderung membesar-besarkan kekurangan dalam gaya hidup dan keberadaan kita, membuatnya lebih mudah untuk melihat di mana kita perlu menerapkan diri kita sendiri.

Selama kebangkitan Kundalini, kita berada menuju puncak potensi hipofisis, ini meningkatkan pusat keberadaan kita ke tingkat psikis, yang melaluinya kita memiliki akses ke visi dan cita rasa realitas yang jauh lebih tinggi. 

Satu hal yang harus kita waspadai saat berada di puncak fungsi psikis adalah bahwa ketika seorang mengalami fase kejatuhan ataupun ketika memasuki fase kelelahan, mungkin akan menjadi kurang psikis daripada sebelum kebangkitan. Kita belajar mengelola Kundalini tanpa ada menimbulkan gangguan organik yang berlebihan, kita harus dapat tumbuh dengan cara yang mencegah kemerosotan mental. Bagaimanapun juga kita harus mengantisipasi dan menyiapkan diri agar tidak kehilangan kemampuan fisik sehingga kita tidak menjadi sakit jiwa karena gangguan kesadaran.

Praktik integral sebelum kebangkitan akan memperdalam integrasi dan integritas basis hormon, sehingga ketika kebangkitan terjadi dapat menggunakan energi dan hormon memuncak untuk efek produktif, daripada membuatnya terbuang dalam mekanisme resistensi, disfungsi, dan koping. Praktik integral akan secara permanen meningkatkan kadar hormon hipofisis dasar kita sehingga kita tidak jatuh.

Kebanyakan praktisi tidak menyadari seperti apa Kundalini itu saat bangkit. Praktisi harus didukung latihan spiritual secara inten untuk menjaga produktivitas dan fungsi selama puncak nyala api Kundalini. Kebanyakan orang akan mendapatkan waktu henti, penderitaan, sakit hingga krisis – ini tidak dapat dihindari selama kebangkitan penuh. Namun takut terhadap Kundalini hanya memperbesar bahaya, karena seperti takut pada jiwanya sendiri. Menyadari bahwa Kundalini adalah proses alami inkarnasi itu sendiri, kita dapat mencurahkan yang terbaik dari diri kita untuk mempelajari semua yang kita bisa, dan menghargai proses dengan pengabdian yang sama yang akan kita terapkan kepada Tuhan. Kebangkitan Kundalini yang sukses bergantung pada potensi kita untuk menyerah pada penerangan Cahaya-Diri (Jiwa).

Petualangan penemuan Jati Diri membawa seseorang ke dalam berbagai situasi hidup dan  mempercepat metabolisme rohani. Melalui petualangan, seseorang berevolusi dengan menghadapi tantangan dan mempelajari keterampilan dalam pengalaman hidup.

Meditasi mengarah pada penyeimbangan aktivitas neuron hemisfer kiri / kanan, sinkronisasi otak secara keseluruhan, menyeimbangkan sistem saraf simpatis / parasimpatis, dan mengurangi hormon stres kortisol dan adrenalin untuk memberikan istirahat yang lebih dalam, relaksasi, dan periode pemulihan. GABA neurotransmitter penghambat meningkat dalam darah selama meditasi. Meditasi teratur akan secara permanen mengurangi aktivasi dasar aksis Hypthalamic-Pituitary-Adrenal.

Beberapa faktor yang berperan dalam efek manfaat meditasi adalah magnetisasi darah dan penghematan penggunaan enzim. Ini mungkin mengarah pada pertumbuhan neuron, peningkatan koneksi dentrit, regenerasi situs reseptor, konservasi neurotransmitter, plastisitas fungsi otak, sehingga meningkatkan pembelajaran dan memori. Belum lagi “potensiasi” sistem hormonal dengan memaksimalkan kesehatan kelenjar hipofisis. Juga dengan peningkatan ionisasi cairan tulang belakang otak, potensi aksi saraf lebih kuat. Dengan demikian tubuh mampu memperkuat struktur Diri Tinggi, yang pada dasarnya menjelma menjadi pengalaman manusia yang lebih mendalam. Jadi ini seperti memperkuat neurologi yang sedemikian rupa sehingga “tuan rumah” yang mengatur memiliki kontrol yang lebih sadar atas tubuh.

Dengan penyeimbangan sistem saraf otonom, ada penghilangan energi berlebih dari sistem pertahanan reptil, sehingga memungkinkan fungsi otak menjadi lebih kontemporer daripada diperintah oleh trauma masa lalu dan mekanisme reptil. Ini jelas memberi kita lebih banyak kontrol prefrontal atas amigdala (pusat rasa takut) dan otak limbik kita, dan ini bisa digambarkan sebagai pendewasaan atau pencerahan pikiran. Dengan demikian energi dan kesadaran baru dibuat tersedia untuk kapasitas manusia yang lebih tinggi daripada disia-siakan dalam tanggapan animistik reaktif terhadap lingkungan kita dan mekanisme penanggulangan otonom terhadap tekanan dan trauma kehidupan. Peraturan orbitofrontal yang semula ibu kami “sediakan”

Kundalini adalah Energi Ilahi (Shakti)

Ini adalah kecerdasan dalam atom, sel, organ, otak, organisme yang menyala, terintegrasi, dan bergema dengan energi Prana. Ini memiliki komponen kebahagiaan yang menganalisa struktur sebelumnya sehingga tatanan yang lebih besar dapat mengubah makhluk. Ini adalah apa yang kita cenderung disebut sebagai manusia mistis, dan semua nama Tuhan yang beragam. Seseorang dapat mengatakan bahwa itu adalah kupu-kupu yang muncul dari kepompong diri yang terkondisi … makhluk bersosialisasi menjadi Makhluk Universal (Jiwa Universal) … yang dilahirkan untuk dirinya sendiri (Jiwa Individu). Kekuatan ajaib ini benar-benar merupakan proses yang paling fenomenal.

Dibutuhkan sejumlah besar energi untuk “menerima” diri kita yang lebih tinggi. Alamlah yang memanggil kita menuju pencerahan. Alamlah yang menginisiasi kita. Alamlah yang meringankan beban pencerahan. Alamlah yang memungkinkan kebangkitan kita menjadi sukses. Dan Alamlah yang memberi kita kekuatan untuk memperluas kebangkitan kita ke dunia. Diperlukan banyak Prana untuk melahirkan kekuatan diri kita sendiri, jadi Asana dan Pranayama faktor yang sangat penting bagi Sadhana (praktisi). Semakin inten melakukannya, semakin terbuka Alam akan menjadi sekutu kita. Kita ingin Alam bekerja untuk kita, bukan melawan kita, jadi kita harus mematuhi perintah Hukum Alam.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif