Psikologi Kebangkitan Kundalini


Metamorfosis dalam Kundalini

Metamorfosis pastilah fenomena paling menakjubkan namun disalahpahami banyak praktisi yoga. Tujuan penulis dalam menulis buku Amrita Kundalini adalah untuk menghilangkan informasi yang keliru, mitos, ketakutan, perlawanan dan takhayul sehubungan dengan proses kehidupan yang paling misterius ini. Begitu banyak hal yang harus dilakukan secara tepat untuk kebangkitan Kundalini agar tidak membawa sindrom negatif. 

Dengan kebangkitan Kundalini, kita diberikan kemungkinan untuk melepaskan bodymind membawa kita dalam petualangan Kosmik ke esensi “kesadaran dalam hidup.”

Kundalini dan evolusi spiritual adalah manifestasi nyata dari dorongan besar menuju keilahian bahwa setiap atom alam semesta telah secara diam-diam terlibat sejak awal kehidupan.

Kundalini adalah keajaiban hidup itu sendiri yang dipercepat dan diperkuat. Metamorfosis harus dibuat semakin sadar untuk mencapai dan menstabilkan homeostasis yang lebih tinggi dan meta-adaptasi terhadap Jiwa. Kebangkitan atau Pencerahan spiritual menuntut inkarnasi sadar, karena jika kebangkitan kesadaran tidak menjadi semakin sadar beberapa hasil negatif dapat terjadi:

  • Jika ada resistensi psikologis atau emosional, tubuh tidak akan mampu menangani efek yang mengarah pada gangguan metabolisme.
  • Masuknya resistensi pertemuan energi dapat menghasilkan kimia dan kegilaan yang lebih primitif.
  • Mungkin ada penurunan kesadaran karena mati rasa dan kecanduan ketika sifat rendah mencoba mengendalikan apa yang terjadi.
  • Jika kita tidak memiliki keinginan untuk kejernihan, kita dapat menggunakan ekstasi spiritual untuk zonasi, daripada menerobos ke kejernihan yang lebih besar.
  • Siklus turun akan lebih ekstrem dan pemulihan akan berlangsung lama.
  • Jika kita menekan inkarnasi kita sendiri, kita bisa menjadi cemas secara spiritual, pada dasarnya kehilangan kepercayaan pada kebajikan Alam Semesta.
  • Kita menanggapi kundalini dengan cara yang sama seperti kita merespons kehidupan secara umum tergantung pada rangkaian sistem saraf kita dan keinginan tulus kita untuk tumbuh dan dewasa.

Hasil dari kebangkitan kita akan sangat ditentukan oleh sikap, niat, dan kemampuan kita untuk memungkinkan sepenuhnya bermanifestasi pada tingkat penerimaan atau penolakan.

Untuk menghindari perlawanan dan maladaptasi, jalur api membutuhkan kekuatan tertentu. Kunci untuk penguasaan metamorf adalah untuk menjadi luar biasa disesuaikan dengan inkarnasi seseorang. Inkarnasi yang sadar adalah memberi diri kita izin untuk muncul, maka kebangkitan adalah pilihannya. Metamorfosis adalah proses pemurnian, namun itu bukan detoksifikasi sederhana yang terjadi, tetapi penyempurnaan kehidupan yang berkelanjutan itu sendiri menuju Realisasi Diri yang lebih dalam.

Kelambanan dan penolakan struktur masa lalu menyebabkan ketegangan antara apa yang kita sekarang dan apa yang mencoba untuk memanifestasikan dari luar tabir. Karena perbedaan ini, tekanan kesadaran bersalin dapat menjadi sangat besar, dan ada kecenderungan ego yang buruk ditarik ke seluruh peta sementara Diri yang lebih dalam muncul. Karenanya kita membutuhkan iman, pengertian, dan belas kasih yang luar biasa untuk dapat mengatasi ombak. Dibutuhkan kejeniusan untuk naik gelombang kemunculan ke kedalaman yang tidak diketahui, untuk menghindari dihancurkan di bawah gelombang-ketegangan atau kesia-siaan dalam mencoba menyelamatkan diri dengan merangkak ke pantai.

Untuk bergerak dari struktur kesadaran masa lalu ke struktur kesadaran baru, struktur kesadaran sekarang harus ditembus dengan energi kesadaran yang lebih besar. Pengalaman puncak Kundalini sebagai “gangguan” dari pengkondisian kita sebelumnya. Melalui getaran (musik / mantra / nyanyian), melalui pengabdian Guru atau melalui meditasi … itu adalah pintu ke sumber terdalam kita sendiri dan kondisi Diri. Pengalaman puncak kebangkitan Kundalini memungkinkan partisipasi dalam wilayah pikiran dan jiwa, melalui disidentifikasi dengan tahap terkondisi yang kita alami.

Proses Kebangkitan atau Pencerahan adalah hal tersulit di dunia untuk dilakukan karena alasan sederhana bahwa kita harus menghadapi diri kita sendiri. Daripada menghadapi dunia luar untuk perilaku dan keterlibatan hidup kita, kita harus lebih jelas melihat bahwa kita belum bangun.

Perlawanan defensif kita terhadap pengalaman negatif dan trauma mengencangkan karet gelang pada armour menjadikan gejala kontraksi kita semakin jelas. Kita  bisa mengatakan kepercayaan yang kaku pada ingatan akan diri kita di masa lalu adalah satu-satunya hal yang menahan kita dari pencerahan. Ketika kita memberi diri kita izin untuk melampaui apa yang kita ketahui tentang diri kita … setidaknya kita membuka kesempatan untuk bangkit dan tumbuh.

Represi tidak hanya “membuat segalanya hilang” tetapi mengutuk mereka ke alam bayangan, di mana mereka mengerami dan menginfeksi seluruh hidup kita dengan racun. Mati rasa dan tidak sadar menghasilkan disfungsi yang semakin meningkat, neurosis dan pengangkatan dari kenyataan. Jadi ketika pengkondisian kita “ditembus” gejalanya cenderung lebih ekstrem daripada yang bisa dikatakan jika kita berasal dari sejarah yang sangat jinak.

Keintiman dan kesadaran pada dasarnya adalah hal yang sama. Jika kita mengubah perasaan, emosi, dan pemikiran kita untuk maju ke tingkat tingat lebih tinggi atau halus tanpa ragu-ragu, maka akan secara otomatis meningkatkan kekuatan dan jumlah mitokondria dan sel-sel kekebalan tubuh.

Karena adanya prana Shakti, keajaiban metamorfosis terjadi pada kita, kita harus belajar untuk ikut dengannya, bukan hanya untuk keselamatan kita sendiri, tetapi untuk seluruh pohon kehidupan. Dalam metamorfosis, tubuh-jiwa melakukan sebagian besar pekerjaan, termasuk transmutasi unsur-unsur. Yang bisa kita lakukan adalah keluar dari jalan dan melakukan hal itu membutuhkan keberanian, kecerdasan, dan intuisi, serta rasa hormat dan cinta kita.

Kesadaran spiritual memiliki komponen fisik bersamaan … ini harus sepenuhnya dipahami dan diizinkan untuk pembuktian spiritual. Itu adalah tubuh harus dibiarkan mengubah agar inkarnasi menjadi Nyata. Budaya kita cenderung untuk mencegah spiritualisasi fisik tubuh dan dengan demikian emosi, pikiran tidak tumbuh. Dengan memahami perubahan pada sistem saraf, metabolisme, hormon, dan semua aspek bio-fisika dan kimia kundalini, kita dapat bekerja dengan perubahan untuk meningkatkan kemampuan adaptif dan kemampuan homeostatis kita. Dengan cara ini ketika kekuatan hidup dan inkarnasi kita naik, kita dapat bersiap untuk menghadapinya, dengan demikian menopang gelombang evolusi.

Tanpa adaptasi meta sadar kita cenderung tumbuh dalam semburan api yang menghasilkan kelelahan dan membutuhkan bertahun-tahun pemulihan. Dengan tidak terampil dalam metamorfosis, kita menghabiskan begitu banyak energi dan upaya kita untuk mengatasi efek fisik, emosional, dan mental, sehingga sedikit dari kita yang tersisa untuk membawa kemajuan. Memiliki pengetahuan awal atau wawasan tentang proses metabolisme alami ini dapat menyelamatkan dari ketakutan, kemunduran, kejatuhan sekunder, dan langkah mundur inersia.

Seperti halnya kehidupan pada umumnya, kita dapat memilih untuk menjadi proadaptsi ke Kundalini. Dibutuhkan lebih banyak hati, kecerdasan, dan disiplin untuk diadaptasi karena sering kali dorongan pertama untuk berubah adalah mencari kenyamanan, dan sering kali kenyamanan yang kita pilih adalah mati rasa melalui berbagai cara yang negatif dalam kehidupan.

Kita memiliki pilihan dan kehendak bebas, sehingga bahkan energi evolusioner Kundalini itu sendiri dapat membodohi atauun menipu kita (pengaruh Maya) dan menakuti kita jika kita tidak sadar bahkan menjadi sindrom menakutkan. Atau kita dapat menggunakan energi metamorfosis untuk membangkitkan kita secara progresif ke dalam Misteri dan memperdalam pengalaman hidup kita. Itu pilihan kita.

Mengintegrasikan energi Kundalini yang sangat besar kadang sangat sulit. Kita harus santai untuk menghadapi kemungkinkan pembubaran diri kita yang sebelumnya, sambil membangun dan mendukung pertumbuhan neurologis baru untuk tingkat keterampilan yang lebih dalam dan lebih tinggi. Kita tidak boleh takut kehilangan sementara fungsi adaptif otak kiri kita, sementara pada saat yang sama menjalankan fungsi-fungsi itu untuk melestarikan neuron untuk kapasitas otak yang lebih tinggi. Kita harus semakin melepaskan dan membangun. Dan alasan mengapa kita harus melakukan ini, adalah agar keuntungan yang kita dapatkan selama periode percepatan spiritual kita tidak akan hilang, tetapi akan dilestarikan melalui pengalaman kita tentang seni dan ilmu Wujud.

Kundalini bukanlah ular fisik yang melingkar, menunggu kebangkitan kundalini adalah sinergi dan sintesis tubuh, pikiran dan jiwa. Bangun untuk tidur dan rasa sakit karena penderitaan adalah upaya keras, dan kemudian mempertahankan momentum dan lintasan sehingga seseorang tidak jatuh kembali ke pleno konsensus trans yang lebih sulit.

Dengan ilmu evolusi, kita dapat memulai era baru peradaban dan mulai hidup sebagai masyarakat mistik global, diterangi dan disinkronkan dari dalam. Kita tidak perlu lagi menarik diri untuk menjadi pertapa hutan. Kita tidak perlu lagi gemetar ketakutan akan kekuatan atom yang kita wujudkan. Kita dapat membiarkan kekuatan itu berjalan bebas dan kita dapat tumbuh untuk memenuhi kebutuhan jiwa kita. Kita dapat terhubung dan mengenal diri kita sebagai yang Terkasih. Membiarkan kekuatan penuh dari kebahagiaan dari kembalinya itu sendiri untuk membangunkan kita. Untuk melakukan ini kita perlu beberapa keterampilan Kundalini dan keyakinan yang lahir dari kesadaran bahwa apa yang benar-benar dibutuhkan dunia ini adalah revolusi spiritualitas otentik dari gelombang pengabdian yang intens.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif