Pratyabhijnā dalam Tantra dan Shaivisme


Ontologi Pratyabhijnā: Sintaksitas Pemberdayaan Identitas

Sama seperti Utpaladeva dan Abhinavagupta yang sesuai dengan Bhartrihari dalam menyamakan pengakuan diri dengan ‘Pidato Agung’ dan dengan demikian menafsirkan pemahaman pengenalan sebagai linguistik di alam, mereka juga mengikuti aliran Grammarian dalam menafsirkan keberadaan atau keberadaan (sattā). Pandangan Grammarian sendiri berasal dari interpretasi Brahman tentang Veda sebagai mengekspresikan perintah untuk pengorbanan. Shaivaisme Kashmir lebih lanjut setuju dengan banyak penafsiran Veda dalam memahami keberadaan sebagai tindakan ritual naratif dan rekapitulasi. Mengikuti kisah di atas, itu adalah tindakan mitos Siwa melalui Sakti sebagai pengakuan diri yang merupakan semua pengalaman dan objek pengalaman, dan yang diaktifkan kembali oleh wacana filosofis.

Para pemikir Pratyabhijnā mengemukakan filosofi tindakan Siwa mereka untuk menjelaskan berbagai topik ontologi. Salah satu keprihatinan mereka adalah untuk menggambarkan bagaimana tindakan Siwa menghasilkan multiplisitas hubungan (sambandha) atau universal (sāmānya) sebagai rujukan dari contoh-contoh terpisah dari pemahaman yang dikenali. Dengan teori ini mereka berusaha untuk menumbangkan anggapan para ahli logika Buddhis bahwa rincian cepat berlalu drastis secara ontologis. Bagi Siwaisme, kategori ini adalah primitif, dan keterangan terbentuk dari sintesis kategori tersebut.

Kebanyakan ilustrasi dari “pendekatan mitos-ritual” pemikir Pratyabhijnā untuk ontologi adalah penggunaan teori sintaksis Sanskerta untuk menjelaskan tindakan Siwa. Sekali lagi mencerminkan akar Veda dari filosofi Asia Selatan, banyak aliran Hindu dan Budha, bahkan mereka yang tidak memandang semua keberadaan sebagai tindakan sering kali mengiklankan pertimbangan sintaks aksi dalam menangani topik ontologis atau metafisik. Pertimbangan yang relevan berkaitan dengan bagaimana kata kerja aksi mengartikulasikan berhubungan dengan kata benda yang menurun yang menunjukkan tindakan bersama (kārakas) dalam bahasa Inggris, kira-kira, agen, objek, instrumen, tujuan, sumber dan lokasi.

Sekarang, sebagian besar filsafat Sansekerta, Hindu dan Budha, cenderung membatasi peran sintaksis dari agen (kartri kāraka). Dengan derajat yang berbeda, tetapi terkadang cukup kuat. Alasan eksplisit dan implisit untuk kecenderungan ini kompleks. Pada satu tingkat, hal itu jelas mencerminkan norma-norma Brahmanik ortodoks yang mensubordinasikan agensi individu pada urutan perilaku ritual yang obyektif berkaitan dengan pengorbanan, kasta, siklus hidup, dan sebagainya. Tampaknya juga secara lebih luas mencerminkan konsep Hindu dan Budha tentang ikatan agen dengan proses tindakan dan hasil (karma) yang meluas melintasi kelahiran kembali. Filosofi Buddhis arus utama sepenuhnya menyangkal keberadaan diri dalam kemunculan bergantungan ( pratītyasamutpāda ) karma.

Mengembangkan saran-saran Somānanda, para filsuf Pratyabhijnā menguraikan teori agensi yang berbeda untuk merasionalisasi drama mitos dan ritual tantrik mereka tentang kemahakuasaan. Dalam teori mereka, mereka mengambil beberapa pemahaman sebelumnya tentang peran positif walaupun dibatasi agen dan meradikalisasi mereka. Menurut Shaivaisme Kashmir, semua proses sebab akibat dan hubungan lainnya yang membentuk alam semesta disintesis dan didorong oleh agen mistik Siwa dalam tindakan pengakuan dirinya. Agensi Siwa mencakup tindakan makhluk hidup serta gerakan dan transformasi makhluk tak berdaya. Shaivaisme Kashmir pada akhirnya mengurangi seluruh tindakan keberadaan menjadi hak pilihan. Seperti yang dijelaskan Abhinavagupta,

“Menjadi adalah agensi dari tindakan menjadi, yaitu karakteristik kebebasan agen mengenai semua tindakan
Īshvarapratyabhijnāvimarshinī , 1.5.14, 1: 258-59)

Sekali lagi, teori agensi sintaksis yang dahsyat ini secara aksiologis bersifat ritual dan juga mitos. Utpaladeva menjelaskan metode filosofi Pratyabhijnā, dengan cara yang homolog dengan epistemologi pengakuan, mengarah pada keselamatan melalui perenungan status seseorang sebagai agen alam semesta. Abhinavagupta juga, dalam penjelasannya tentang upacara awal ritual tantra, mengidentifikasi berbagai komponen ritual seperti lokasi, alat ritual dan objek pengorbanan, bunga dan persembahan. Dia menjelaskan bahwa tujuan calon dalam tindakan ritual adalah identifikasi dengan Siwa sebagai agen dari semua kasus.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif