Pratyabhijnā dalam Tantra dan Shaivisme


Tradisi Trika dari Shaivism

Tradisi Shaivisme monistik yang disebut “Trika” (merujuk pada penekanannya pada berbagai triad modalitas tingkat Shakti dan kosmik) menghasilkan karya pertama filsafat skolastik penuh. Ini adalah Shivadrishti, “Cognition of Siwa, ” oleh Somānanda (abad. 900-950 M). 

Utpaladeva, seorang mahasiswa dari Somānanda, menulis komentar di Shivadrishti, yang dikenal dengan Shivadrishtivritti. Dia juga menulis beberapa karya lain yang menafsirkan dan memajukan karya Somānanda dengan kecanggihan yang jauh lebih besar. Teks-teks tersebut adalah karya dasar dari filosofi fokus Pratyabhijnā. Yang paling komprehensif dari teks-teks ini adalah Īshvarapratyabhijnākārikā, Ayat tentang Brahman dan dua komentar pada ayat, Īshvarapratyabhijnākārikāvritti pendek , dan Īshvarapratyabhijnāvvitti yang lebih rinci. 

Utpaladeva juga menulis trilogi studi filosofis yang lebih terspesialisasi, Siddhitrayī (Tiga Bukti) ; Īshvarasiddhi (Bukti Tuhan), Ajadapramātrisiddhi (Bukti dari Subjek yang tidak Insentient),dan Sambandhasiddhi (Bukti Hubungan).

Abhinavagupta dikenal luas sebagai salah satu filsuf terhebat di Asia Selatan, adalah murid dari seorang murid Utpaladeva. Abhinava secara mendalam menjabarkan dan menambah argumen Utpaladeva di komentarnya yang panjang, pada ayat Īshvarapratyabhijnāvimarshinī; dan yang lainnya pada autocommentary Utpaladeva yang lebih lama, Īshvarapratyabhijnāvivritivimarshinī.

Sementara komentar Abhinavagupta, Pratyabhijnā, sangat penting secara filosofis, makna terbesar pemikir ini dalam sejarah Tantrisme mungkin adalah upayanya, dalam Tantrāloka yang monumental dan banyak karya lainnya, untuk mensistematisasikan dan menyediakan struktur filosofis kritis untuk non-filosofis teologi tantra

Abhinava menggunakan kategori-kategori dari filosofi Pratyabhijnā untuk menafsirkan dan mengatur berbagai aspek doktrin dan praktik dan simbolisme Shaiva dari sub-tradisi “Trika“; dan dia mensintesis di bawah rubrik Trika Shaivisme yang dirasionalisasi secara filosofis ini, sejumlah besar simbolisme dan praktik dari tradisi Shaiva dan Shaka lainnya. 

Abhinavagupta juga terkenal dengan karya-karyanya tentang puisi-puisi Sanskerta, di mana ia menafsirkan pengalaman estetika sebagai sesuatu yang homolog, dan secara praktis mendekati realisasi soteriologis Shaiva yang monistik.

Murid Abhinava sendiri, Kshemarāja, selanjutnya mengejar agenda gurunya dengan buku pedoman yang disederhanakan dari doktrin dan praktik Shaiva monistik, Pratyabhijnāhridaya, “Heart of Recognition,” dan beberapa komentar panjang tentang tulisan suci Tantra. Ketika disebarkan lebih lanjut melalui karya-karya ini dan karya-karya selanjutnya, pemikiran filosofis Utpaladeva dan Abhinavagupta memiliki pengaruh besar pada tradisi bhakti dan kesalehan ( bhakti ) di seluruh Asia Selatan.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif