Pratyabhijnā dalam Tantra dan Shaivisme


Tema Dasar Shivadrishti Somānanda

Perhatian terbesar Somānanda adalah untuk menjelaskan bagaimana Shiva melalui berbagai modalitas Shakti memancarkan alam semesta nyata yang tetap identik dengan dirinya sendiri. Dalam menegakkan doktrin Shaiva, dia menyangkal sejumlah pandangan alternatif tentang realitas tertinggi, Diri (Jiva), Tuhan (Brahman) dan status metafisik dunia. Ia mencurahkan upaya polemik terbesar melawan teori-teori Vaiyākarana abad ke-4-6.

Menurut Bhartrihari, realitas pamungkas adalah shabdabrahman – sebuah pleno super-linguistik, yang memecah-mecah dan memancar ke dalam beragam bentuk ujaran ekspresif dan rujukan dari ujaran itu. Somānanda menolak pandangan bahwa entitas linguistik bisa menjadi realitas pamungkas, sementara pada saat yang sama mengidentifikasi sumber bahasa yang sebenarnya sebagai Suara (nāda) yang integral dengan daya kreatif Siwa.

Somānanda mengambil pendekatan yang kurang polemik terhadap Shāktism. Dia berpendapat bahwa pada akhirnya tidak ada perbedaan antara Shakti dan Shiva, yang adalah pemilik Sakti. Dia mendukung pendapat ini dengan analogi ketidakterpisahan panas dari api, yang merupakan pemilik panas. Namun demikian, ia menegaskan bahwa lebih tepat untuk merujuk pada realitas tertinggi sebagai Siwa daripada Sakti. Sekolah-sekolah Hindu lainnya yang dikritik oleh Somānanda mencakup sistem Pancarātra serta Vedānta, Sāmkhya dan Nyāya-Vaisheshika.

Somānanda secara singkat mengemukakan beberapa pertimbangan terhadap teori sesaat agama Buddha, yang secara langsung diambil dan dielaborasi oleh Utpaladeva dan Abhinavagupta. Yang paling penting dari semua ini adalah promosinya terhadap pengalaman pengakuan ( pratyabhijnā ) sebagai bukti, baik untuk kelangsungan entitas dari masa lalu hingga saat ini, dan untuk diri yang menghubungkan pengalaman masa lalu dan saat ini dari entitas tersebut. Semula sekolah Nyāya-Vaisheshika yang mengemukakan pertimbangan semacam itu terhadap umat Buddha, dan pemikir Shaiva Siddhānta abad kesembilan Sadyojyoti dalam Nareshvaraparīkshā-nya juga baru-baru ini menggunakan argumen-argumen iniSomānanda memperkenalkan mereka pada refleksi filosofi Shaiva yang monistik dengan konsekuensi besar di masa depan.

Klaim Somānanda bahwa kategori sintetik atau universal lebih primitif daripada rincian, dan permintaannya akan sintaksis Sansekerta untuk menjelaskan agensi Siwa juga memiliki dampak penting pada Utpaladeva dan Abhinavagupta. Yang juga patut diperhatikan adalah advokasi Somānanda tentang teori “panpsychist” bahwa semua hal, yang berasal dari kesadaran Siwa, memiliki kesadaran dan hak pilihan mereka sendiri. Somānanda juga terlibat dalam merenungkan perenungan yang mengarah pada realisasi identitas dengan Siwa.

Tujuan dan Metode Sistem Pratyabhijnā Utpaladeva dan Abhinavagupta

Utpaladeva dan Abhinavagupta secara ambisius menganggap sistem Pratyabhijnā sebagai apologetik filosofis (yang mengikuti standar Sansekerta dari argumen skolastik) dan bentuk ritual Tantra yang diinternalisasi yang mengarahkan siswa langsung ke identifikasi dengan Siwa. Mereka menjelaskan cara dasar dimana sistem menyampaikan identitas Siwa sesuai dengan pola ritual dasar yang sama yang dijelaskan di atas, seperti shaktyāvishkarana (pengungkapan Sakti).

Akan tetapi, para filsuf Pratyabhijnā juga membingkai Sakti sebagai alasan inferensi yang dapat dinilai secara publik, atau inferensi demi orang lain ( parārthānumāna ). 

Menurut logika skolastik, alasannya mengidentifikasi kualitas dalam subjek inferensial “Aku” yang diketahui selalu bersamaan dengan predikat Siwa. Jadi ‘Aku Siwa’ karena ‘Aku’ memiliki kualitasnya yaitu Sakti, kapasitas memancar dan mengendalikan alam semesta.

Buku Siva Sutra
Rahasia Yoga Shiva Shakti

Śiva Sūtrā

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif