Jivanmukti Viveka (Prakarana)


Sifat Jivanmukti

Perbudakan adalah pengalaman kesenangan dan rasa sakit yang dihasilkan dari manusia memandang dirinya sebagai pelaku tindakan dan penikmat buah-buahnya. Karena perbudakan ini seseorang tidak dapat mengalami Kebahagiaan yang alami baginya. Penghentian ikatan ini adalah Jivanmukti atau pembebasan dalam hidup.

Sekarang muncul pertanyaan – apakah perbudakan adalah karakteristik alami dari Saksi (Diri) atau pikiran? Karena perbudakan berhenti pada awal pengetahuan, itu tidak dapat menjadi karakteristik dari Diri, karena apa yang alami tidak pernah dapat dihilangkan, seperti panasnya api atau fluiditas air. Jika itu adalah sifat alami dari pikiran, maka itu juga tidak akan pernah bisa dihilangkan. Dapat dikatakan bahwa meskipun sifat alami pikiran tidak dapat sepenuhnya dihapus, efeknya dapat dinetralkan dengan latihan yoga.

Untuk ini jawaban yang diberikan oleh penentang adalah bahwa karma Prarabdha akan membuat orang mengalami kesenangan dan kesakitan dan akan mencegah pengetahuan dari menghancurkan kebodohan bersama dengan efeknya secara keseluruhan.

Jawaban Siddhanti untuk ini adalah bahwa upaya manusia yang ditentukan oleh kitab suci dapat menangkal efek dari karma Prarabdha. Jika tidak demikian, semua teks suci tentang pembebasan akan menjadi tidak berguna. Seseorang seharusnya tidak menyerah pada usaha lebih lanjut hanya karena kegagalan sekali saja. Tidak ada yang menyerah makan karena takut gangguan pencernaan atau memasak karena takut direcoki pengemis atau menutupi diri dengan selimut dalam cuaca dingin karena takut ada kutu di dalamnya.

Kemanjuran upaya yang ditentukan oleh kitab suci diketahui dengan jelas dari dialog antara Vasishtha dan Rama dalam Yogavasishtha.

Rama mengatakan:

Vasana saya (kesan dari tindakan dan pemikiran sebelumnya) memaksa saya untuk bertindak dengan cara tertentu. Saya tidak berdaya untuk melawan mereka

Vasishtha menjawab:

Karena anda tunduk pada Vasana anda, inisiatif anda sendiri, dikombinasikan dengan antusiasme dan upaya dengan pikiran, kata dan perbuatan adalah penting untuk membebaskan anda dari ketergantungan seperti itu. Vasana terdiri dari dua jenis: baik dan buruk. Jika Vasana baik kuat, mereka sendiri akan menuntun anda ke pencapaian pembebasan. Jika Vasana jahat sangat kuat, anda harus mengerahkan diri untuk menaklukkan mereka. Pikiran dapat berbalik, dengan ditemani orang baik, dari benda-benda yang tidak kondusif untuk kemajuan spiritual. Pikiran seperti anak kecil. Ia bisa didisiplinkan dengan persuasi meskipun dengan cara paksa. Kontrol nafas (Pranayaama) dan penarikan pikiran dari objek-objek eksternal (Pratyaahara) adalah dua metode menundukkan pikiran. Dengan metode ini pikiran menjadi tenang. Ketika keinginan baik muncul segera setelah latihan Raja yoga, itu harus dikaitkan dengan latihan yoga. Seseorang harus melanjutkan praktik tersebut sesuai dengan instruksi dari guru, kitab suci dan bukti sah lainnya (Pramaana) sampai penguasaan penuh atas pikiran tercapai dan identitas Brahman dan Atman direalisasikan. Setelah itu, ketika rintangan dalam bentuk keinginan jahat telah sirna, bahkan keinginan baik harus dilepaskan.

Karakteristik Jivanmukti

Sruti dan Smriti membangun keberadaan Jivanmukti. Kathopanishad mengatakan (5.1), “orang yang sudah dibebaskan sama sekali dibebaskan“, yang berarti bahwa orang yang telah menjadi benar-benar bebas dari perbudakan saat hidup dibebaskan dari semua kemungkinan perbudakan di masa depan setelah jatuhnya tubuh.

Meskipun selama Pralaya dan setelah kematian setiap orang tetap bebas dari kelahiran lain untuk beberapa waktu, ia pasti akan dilahirkan kembali, tetapi orang yang telah mencapai pembebasan dalam hidup akan bebas dari kelahiran untuk selamanya. Dalam Sruti lain dikatakan, “Meskipun dengan mata, ia seolah-olah tanpa mata; meskipun dengan telinga, ia seolah-olah tanpa telinga; meskipun dengan pikiran, ia seolah-olah tanpa pikiran; dan meskipun dengan kehidupan, ia, seolah-olah, tanpa kehidupan “.

Jivanmukta digambarkan dengan nama-nama yang berbeda seperti, Sthitaprajna (manusia yang memiliki kebijaksanaan mantap), Bhagavad-bhakta (Pemuja Tuhan), Gunatita (di luar tiga Guna), Brahmana (yang telah menyadari Diri), Ativarnasramin (di luar zaman, empat Varna dan empat Asrama).

Jivanmukti hanya dapat dicapai oleh seseorang yang telah menyerahkan semua tindakan lain, baik Veda dan sekuler yang mengejar pengetahuan saja dan yang pernah tenggelam dalam kontemplasi pada Diri. Jivanmukti dan Videhamukti hanya dibedakan dengan ada dan tidak adanya tubuh dan organ-organ indera. Kesadaran akan dualitas tidak ada pada keduanya.

Jivanmukta adalah satu untuk siapa dunia fenomenal ini, di mana ia bergerak dan bertindak, telah tidak ada lagi. Dalam kasus orang biasa, pikirannya bereaksi terhadap berbagai bentuk di dunia dan memberinya pengetahuan tentang variasi mereka dan perbedaan mereka satu sama lain. Tetapi pikiran Jivanmukta tidak begitu berubah dan dia tidak melihat perbedaan, tetapi melihat semua bentuk hanya sebagai Brahman.

Dalam tidur nyenyak, pikiran tidak mengalami transformasi apa pun, tetapi benih untuk transformasi tetap ada. Jadi tidur tidak bisa disamakan dengan keadaan Jivanmukti. Jivanmukta tetap tidak terpengaruh oleh kesenangan maupun rasa sakit. Dia tidak senang dengan sesuatu yang baik terjadi, dia juga tidak tertekan ketika bencana terjadi. Ia tidak menginginkan apa pun, tetapi hidup dari apa pun yang datang atas kemauannya sendiri. Meskipun indranya berfungsi dan bisa mengalami segalanya, pikirannya benar-benar tenang dan tidak bereaksi terhadap apa pun. Meskipun matanya melihat segala sesuatu di hadapannya, pikirannya tidak menilai mereka sebagai baik atau buruk, menguntungkan atau tidak menguntungkan sehingga ia bebas dari agitasi dan kemelekatan atau kebencian. Indera itu sendiri tidak menimbulkan bahaya.

Pikiranlah yang menilai apa yang dialami oleh indera dan mengembangkan suka dan tidak suka dalam kasus orang biasa. Karena pikiran Jivanmukta tidak membuat penilaian seperti itu, ia bebas dari semua kemelekatan dan keengganan. Karena tidak adanya transformasi pikiran, Jivanmukta bebas dari Vasana. Pikirannya selalu tetap murni. Dia tidak pernah memandang dirinya sebagai pelaku tindakan karena dia tidak mengidentifikasi dirinya dengan kompleks tubuh-pikiran yang sendirian melakukan semua tindakan. Konsekuensinya, dia tidak senang atau tertekan oleh hasil baik atau buruk dari tindakan. Yang lain tidak punya alasan untuk takut padanya, karena dia tidak pernah menghina atau membahayakan orang lain dengan cara apa pun. Dia juga tidak takut pada siapa pun. Dia tetap tidak terpengaruh bahkan jika beberapa orang jahat menghina atau melecehkannya. Dia tidak membedakan orang sebagai teman atau musuh. Meski penuh pembelajaran, ia tidak pernah menunjukkannya. Pikirannya benar-benar bebas dari pikiran duniawi dan selalu terpusat pada kontemplasi Diri. Dia tetap tenang bahkan dalam hal-hal yang menyangkut dirinya sendiri, sama seperti seorang yang menghadiri pernikahan atau upacara lain di rumah orang lain tetap tidak terpengaruh oleh keuntungan atau kerugian orang lain itu. Kesejukan ini bukan hanya karena kebebasannya dari kekhawatiran, tetapi juga karena kesadarannya akan kepenuhan Diri-Nya sendiri. Ini adalah karakteristik Jivanmukta.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif