Jivanmukti Viveka (Prakarana)


Penghancuran Kesan Laten (Vasana)

Sarana untuk Jivanmukti adalah pengetahuan tentang Realitas, pembubaran pikiran dan penghapusan kesan laten. Ketiganya harus dipraktekkan secara bersamaan untuk mendapatkan hasilnya. Hanya dengan latihan yang berkepanjangan dari ketiganya maka simpul hati dapat dipotong.

Dunia nampak nyata bagi kita karena telah mengalami kelahiran yang tak terhitung jumlahnya di masa lalu. Hanya latihan yoga yang berkepanjangan yang dapat menghilangkan gagasan yang salah yang dikembangkan dalam banyak kehidupan. Pengetahuan tentang Realitas, pembubaran pikiran dan penghapusan vasana saling terkait sebagai sebab dan akibat.

Sampai pikiran larut, penghapusan vasana tidak mungkin dan sampai vasana dilenyapkan, pembubaran pikiran tidak dapat terjadi. Pikiran mengalami modifikasi sesuai dengan objek yang dialaminya melalui organ-organ indera.

‘Pembubaran pikiran’ berarti pikiran menjadi bebas dari modifikasi seperti itu dan tetap terkendali. Vasana adalah penyebab modifikasi mental, seperti kemarahan naik tiba-tiba dan tanpa memikirkan kejadian masa lalu atau konsekuensi masa depan.

Penghapusan vasana berarti penghapusan ruang untuk munculnya kemarahan dan sejenisnya, bahkan ketika penyebab kemarahan dan sejenisnya ada. Ini dicapai dengan diskriminasi yang menghasilkan vasana murni seperti kendali indera dan pikiran. Jika pikiran tidak larut, ia akan terus bereaksi terhadap rangsangan eksternal dan emosi seperti kemarahan akan muncul dan kemudian tidak akan ada pengurangan vasana. Begitu juga, selama vasana ada, transformasi pikiran dalam bentuk kemarahan, dll, berlanjut dan tidak ada pembubaran pikiran. Karena itu keduanya saling terkait sebagai sebab dan akibat.

Pengetahuan tentang Realitas dan pembubaran pikiran juga saling terkait sebagai sebab dan akibat. ‘Pengetahuan Realitas’ berarti keyakinan terhadap efek.

Semua ini sesungguhnya adalah Atman. Dunia bentuk, rasa, dan sejenisnya yang fenomenal adalah ilusi, ia tidak memiliki keberadaan nyata

Selama keyakinan seperti itu belum tercapai, bentuk, selera dan sejenisnya akan terus dipandang sebagai nyata dan pikiran akan terus menjalani modifikasi yang sesuai. Dan selama modifikasi mental seperti itu berlanjut, keyakinan bahwa Brahman saja yang nyata tidak akan berakar.

Hubungan kausal timbal balik antara penghapusan keinginan laten (vasana-kshaya) dan pengetahuan tentang Realitas juga dapat dibangun. Pengetahuan tentang Realitas tidak akan muncul sampai pikiran menjadi bebas dari kemarahan dan sejenisnya, yang disebabkan oleh vasana. Sebaliknya, penghapusan vasana tidak mungkin selama pengetahuan palsu, yang menginvestasikan penyebab kemarahan dan emosi lain dengan kemiripan realitas, tidak dihilangkan.

Ketika seseorang melihat segala sesuatu sebagai Brahman, tidak ada alasan untuk marah, takut, dan emosi-emosi semacam itu. Kebajikan seperti kontrol diri diperkuat oleh pengetahuan tentang Realitas dan pengetahuan tentang Realitas diperkuat oleh kebajikan tersebut.

Dengan demikian ketiganya, pengetahuan tentang Realitas, penghapusan kesan laten dan pembubaran pikiran membantu satu sama lain untuk maju lebih jauh. Sarana untuk mencapai ketiganya adalah upaya pribadi yang disertai dengan diskriminasi, dan melepaskan semua keinginan untuk menikmati. Upaya pribadi melibatkan tekad untuk berhasil dalam upaya tersebut.

Diskriminasi berarti keyakinan bahwa sravana, manana dan nididhyasana adalah sarana untuk mencapai pengetahuan, bahwa yoga adalah sarana untuk pembubaran pikiran dan bahwa pengaturan arus berlawanan dari vasana adalah sarana untuk melenyapkan vasana yang tidak murni. Keinginan untuk bersenang-senang harus sepenuhnya dihilangkan karena begitu keinginan terkecil muncul, keinginan itu akan tumbuh dan menjadi semakin kuat jika dibiarkan.

Telah ditunjukkan sebelumnya bahwa pengetahuan tentang Realitas (Brahman) adalah hasil dari vividisha sannyasa dan Jivanmukti dari vidvat sannyasa. Itu berarti bahwa, setelah memperoleh pengetahuan pertama tentang Realitas, seseorang harus menjadi seorang sanvasi vidvat dan berusaha keras untuk melenyapkan vasana dan pembubaran pikiran. Karena ia telah memperoleh pengetahuan, keraguan dapat muncul mengapa dikatakan bahwa bahkan pada tahap ini orang seperti itu harus terus berjuang untuk ketiganya, yaitu, pencapaian pengetahuan, penghapusan vasana dan pembubaran pikiran.

Untuk vividisha sannyasi, pengetahuan adalah tujuan utama dan dua lainnya adalah bawahannya, untuk vidvat sannyasi kebalikannya adalah benar. Padahal vidvat sannyasi tidak lagi membutuhkan sravana, dll, setelah sudah memperoleh pengetahuan, dia harus terus-menerus mengingat kebenaran agung. Ini dilakukan dengan selalu memikirkan Realitas, membicarakannya dengan orang lain, dan merenungkannya. Dalam episode Lila dalam Laghu yoga vaasishtha telah dikatakan, “Berkaca pada ‘Itu’, berbicara tentang ‘Itu’, saling mengajar tentang ‘Itu’, ini dianggap oleh orang bijak sebagai pengabdian satu pikiran dan praktik dari pengetahuan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif