Jivanmukti Viveka (Prakarana)


Di sini Swami Vidyaranya mengatakan bahwa Videhamukti dicapai pada saat di mana pengetahuan muncul, karena ketika semua ikatan, yang semuanya karena ketidaktahuan, dihancurkan oleh pengetahuan, mereka tidak akan pernah terwujud lagi. Dia mendukung pandangan ini dengan pernyataan Bhashya Sri Sankara tentang Brahma sutra, 4.1.13- “Pada pencapaiannya, dosa masa depan dan masa lalu dihancurkan”.

Pandangan ini berbeda dengan definisi Videhamukti yang diterima secara umum yaitu bahwa ketika tubuh seorang Jivanmukta jatuh, ia menjadi Videhamukta. Ch.up, 6.14.2 mengatakan “Dia tetap di sini hanya selama dia tidak dibebaskan (dari tubuh). Saat dia dilepaskan, dia menjadi satu dengan Semua”. Dalam Vakyavritti, 52-53 dikatakan, “Melalui efek prarabdha karma ia menjadi seorang Jivanmukta.

Vidyaranya mengatakan bahwa kedua posisi ini tidak bertentangan karena mereka didasarkan pada sudut pandang yang berbeda. Pandangan-pandangan yang dikutip di atas menggunakan kata ‘deha‘ dalam Videhamukti yang berarti badan yang ada dan semua yang akan datang secara kolektif. Karena itu, menurut mereka Videhamukti dapat terjadi hanya ketika tubuh yang sekarang sudah tidak ada lagi dan tidak ada tubuh yang akan datang. Tetapi Vidyaranya menggunakan kata ini dalam arti ‘tubuh masa depan’ saja. Dengan demikian, segera setelah menjadi jelas bahwa tidak ada perwujudan masa depan bagi orang tersebut, ia menjadi Videhamukta. Oleh karena itu, Videhamukti, dalam arti menghalangi perwujudan masa depan, bersamaan dengan munculnya pengetahuan-Diri.

Dengan demikian ditetapkan bahwa pengetahuan adalah cara langsung untuk mencapai Videhamukti, sedangkan penghapusan kesan laten dan pembubaran pikiran adalah lebih rendah, menjadi hanya sarana untuk mencapai pengetahuan. Bagi Jivanmukti, penghapusan kesan laten (vasana-kshaya) dan pembubaran pikiran (mano nasa) adalah cara utama.

Sekarang muncul keraguan. Ketika seorang Vividisha Sannyasi telah mencapai ketiga cara ini dan dengan demikian mencapai tahap Vidvat Sannyasa, apakah dia masih harus berusaha keras lagi untuk memperoleh ini?

Jawabannya adalah bahwa pengetahuan akan terus ada, tetapi dua lainnya harus diperjuangkan lagi. Siswa yang cocok untuk memperoleh pengetahuan terdiri dari dua jenis: dia yang telah berlatih meditasi dan dia yang belum melakukannya.

Kepada siswa yang telah berlatih meditasi sejauh benar-benar menyadari objek meditasi, Vidvat Sannyasa dan Jivanmukti akan mengikuti dengan kemauan mereka sendiri karena penguasaannya yang kuat atas penghapusan vasana dan pembubaran pikiran.

Saat ini orang terburu-buru dalam pencarian pengetahuan diri, karena penasaran, tanpa melalui tahap awal upasana. Mereka menyelesaikan penghapusan vasana dan pembubaran pikiran sementara. Dengan belajar, refleksi dan meditasi pada teks-teks Vedantic, ketidaktahuan, keraguan dan persepsi salah dihilangkan dan pengetahuan dicapai. Dengan tidak adanya lebih banyak cara kuat yang bisa menyadarkan ketidaktahuan, pengetahuan tetap stabil. Tetapi penghapusan vasana dan pembubaran pikiran dapat dengan mudah dipadamkan, seperti lampu yang diterpa angin sepoi-sepoi, karena kekurangan penerapan yang stabil dan karena dipengaruhi oleh karma prarabdha. Ini berarti bahwa untuk Vidvat sannyasi seperti itu hanya pengetahuan yang berlanjut, tetapi dua lainnya harus dicapai dengan upaya

Vasana atau kesan laten telah dideskripsikan oleh Vasishtha sebagai keinginan kuat setelah hal-hal sedemikian rupa sehingga pikiran menjadi sangat terobsesi olehnya. Ini menghasilkan sifat asli benda-benda dan pengaruhnya di masa lalu atau masa depan benar-benar hilang penglihatan. Orang tersebut kemudian mengidentifikasikan dirinya dengan hal yang diinginkannya dan visinya menjadi kabur. Keterikatan buta yang dimiliki orang-orang terhadap adat dan perilaku tradisional mereka.

Vasanasare ada dua macam: murni dan tidak murni. Vasana yang tidak murni menghasilkan kelanjutan dari siklus kelahiran dan kematian. Vasana murni seperti biji ditaburkan setelah dipanggang di atas api, yang tidak tumbuh. Itu tidak menyebabkan kelahiran kembali. Vasana yang tidak murni digambarkan sebagai bentuk ketidaktahuan yang sangat padat. Ketidaktahuan adalah yang menutupi perbedaan antara lima sarung dan Kesadaran Saksi. Jenis Vasana ini disebut sebagai sifat yang kerasukan dalam Bh. Gita, bab 16.

Vasana murni adalah jenis yang tahu apa yang harus diketahui, yaitu Diri. Ini dijelaskan dalam Gita, bab.13, paragraf 13 hingga 18. Bentuk-bentuk Brahman yang terkondisi dan tidak terkondisikan tercantum dalam ayat-ayat ini untuk memungkinkan pemahaman tatastha-lakshana dan svarupa-lakshana-Nya. Yang pertama adalah kualitas acak yang diterapkan secara eksklusif untuk menandakan sesuatu. Yang terakhir adalah kualitas yang mendefinisikan sesuatu dengan fitur permanennya.

Aktivitas indra yang diliputi oleh arus bawah persepsi Realitas disebut Vasana murni. Ini hanya berguna untuk mempertahankan hidup dalam tubuh. Itu tidak menghasilkan sifat-sifat jahat seperti kemunafikan, kesombongan dan sejenisnya atau adharma, yang mengarah pada kelahiran di masa depan. Ini seperti biji-bijian panggang yang tidak berkecambah.

Vasana yang tidak murni terdiri dari tiga jenis: keinginan untuk reputasi yang tidak tercela di dunia (loka vasana), obsesi untuk belajar (sastra vasana) dan keterikatan yang tidak semestinya pada tubuh (deha vasana). Yang pertama berbentuk “Saya ingin selalu dipuji oleh semua orang”. Ini disebut tidak murni karena itu adalah sesuatu yang mustahil dicapai. Tak seorang pun, betapapun baiknya, selalu bisa dapat fitnah. Bahkan Sita yang benar-benar tanpa cacat pun difitnah. Orang berbicara buruk tentang orang lain hanya karena kekhasan lokal. Para Brahmana selatan mengecam orang utara, yang berpengalaman dalam Veda, sebagai pemakan daging. Brahmana utara membalas dengan mengolok-olok kebiasaan selatan menikahi putri seorang paman dari pihak ibu dan karena membawa gerabah selama perjalanan. Jadi tidak ada yang bisa menyenangkan semua orang. 

Obsesi dengan belajar (sastra vasana) terdiri dari tiga jenis: kecanduan untuk belajar, kecanduan banyak teks-teks tulisan suci dan obsesi dengan ketaatan mekanis terhadap perintah sehubungan dengan kinerja ritual. Satu-satunya yang pertama dicontohkan oleh guru bijak Bharadvaja, yang tidak puas dengan mencurahkan tiga kehidupan berturut-turut untuk mempelajari Veda dan melanjutkan hal yang sama dalam kehidupan keempatnya juga. Ini juga Vasana yang tidak murni karena tidak mungkin dicapai. Indra menyembuhkannya dari hal ini dengan menjelaskan kepadanya ketidakmungkinan dari usahanya dan menginisiasinya ke dalam pengetahuan Brahman yang berkondisi untuk mencapai tujuan yang lebih tinggi.

Ketergantungan pada banyak teks tulisan suci juga merupakan Vasana yang tidak murni karena itu bukan tujuan tertinggi. Contoh untuk ini adalah Durvasa. Suatu kali dia pergi dengan gerobak penuh karya tulisan suci kepada Dewa Mahadeva. Narada mengejeknya dengan membandingkannya dengan keledai yang membawa beban besar. Durvasa menjadi marah dan membuang buku-buku itu ke laut. Mahadeva kemudian memberikan kepadanya pengetahuan tentang Diri yang tidak datang dari belajar saja.

Obsesi dengan perintah yang berkaitan dengan kinerja ritus dicontohkan oleh Nidagha, seperti yang dijelaskan dalam Wisnu purana. Contoh lain dari ini adalah Dasura, yang karena intensitas keinginannya untuk mematuhi perintah, tidak dapat menemukan tempat di seluruh dunia yang cukup murni untuk pelaksanaan ritual. Keinginan gila untuk melakukan karma ini juga merupakan Vasana yang tidak murni karena mengakibatkan orang melanjutkan siklus kelahiran dan kematian yang berulang. Sastra vasana juga tidak murni karena alasan lain, yaitu, bahwa itu adalah dapat menjadi penyebab kesombongan.

Deha vasanaa terdiri dari tiga jenis – memandang tubuh sebagai Diri, perhatian tentang membuat tubuh menarik dan keinginan untuk menghilangkan cacat dalam tubuh. Dua yang pertama jelas merupakan Vasana yang tidak murni karena itu adalah penghambat kemajuan spiritual. Yang ketiga tidak mungkin dicapai karena tubuh pada dasarnya tidak murni dan karenanya juga merupakan Vasana yang tidak murni.

Oleh karena itu, ketiga Vasana ini harus dilepaskan oleh orang-orang yang membeda-bedakan, karena mereka menghalangi munculnya pengetahuan di para pencari dan mempengaruhi keabadian pengetahuan yang diperoleh oleh yang mengetahui. Kenajisan dari Vasana yang timbul dari watak kesurupan, yang mengambil bentuk kemunafikan, kesombongan dan sejenisnya, sudah dikenal luas dan karenanya tidak perlu dikatakan lagi bahwa ini harus dihancurkan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif