Jivanmukti Viveka (Prakarana)


C. Bhagavadbhaktah – Pemuja Dewa Sejati

Dalam Samadhi, pikiran penyembah terpusat pada Tuhan dan karenanya tidak terganggu oleh pemikiran lain. Ketika keluar dari Samadhi, meskipun dia mengalami benda-benda, dia tidak merasakan suka maupun duka, dia bersikap acuh tak acuh terhadap keduanya.

Dalam Naishkarmya siddhi, 4.69 Suresvaracharya mengatakan bahwa sifat-sifat baik seperti tidak adanya kebencian memanifestasikan atas kemauan mereka sendiri dan bukan hasil dari upaya apa pun olehnya. Mereka wajar baginya dan tidak merupakan sarana untuk mencapai tujuan seperti dalam kasus mereka yang masih dalam tahap aspiran.

D. Gunatita- orang yang telah melampaui Guna

Seluruh dunia terdiri dari produk-produk dari ketiga guna, Sattva, Rajas dan Tamas. Seseorang yang melampaui Guna ini adalah Jivanmukta. Penerangan, aktivitas dan khayalan adalah hasil dari Sattva, Rajas dan Tamas masing-masing. Mereka aktif dalam kondisi terjaga dan bermimpi, tetapi mereda dalam tidur, Samadhi. Aktivitas ada dua macam, menyenangkan dan tidak menyenangkan.

Orang yang tidak tercerahkan membenci yang tidak menyenangkan dan merindukan yang menyenangkan. Gunatita (yang terbebas dari pengertian ‘menyenangkan’ dan ‘tidak menyenangkan’), tidak merasakan kebencian maupun keinginan. Gunatita yang diskriminatif tetap sama sekali tidak peduli, seperti seorang penonton yang tidak tertarik menyaksikan dua pihak berkelahi satu sama lain. Ini karena keyakinannya bahwa para Guna dalam bentuk indera bertindak dan bereaksi terhadap Guna yang sama dalam bentuk objek dan dia sebagai Atma murni, tidak ada hubungannya dengan mereka.

Gagasan yang salah bahwa seseorang adalah pelaku tindakan (dan akibatnya penikmat hasilnya) adalah penyebab agitasi mental. Ini sama sekali tidak ada di Gunatita dan karenanya ia bebas dari agitasi. Dia seimbang dalam kesenangan dan rasa sakit. Layanan kepada Yang Mahatinggi melalui praktik pengetahuan dan meditasi disertai dengan pengabdian yang teguh adalah cara untuk diadopsi oleh seseorang yang ingin menjadi seorang Gunatita.

E. Braahmanah – yang mengetahui Brahman

Kata Braahmana menunjukkan orang yang mengetahui Diri yang tertinggi. Ia berhak menjadi Vidnyat Sannyasin. Dia tidak memiliki semua harta. Dia tidak peduli dengan jenis pakaian yang dia kenakan atau makanan yang dia makan atau tempat dia beristirahat. Dia hanya menerima makanan, pakaian dan tempat tinggal minimum yang diperlukan untuk makanan jasmani.

Dia harus mengenakan hanya kain pinggang dan membawa tongkat untuk tujuan menanamkan keyakinan pada para pendengarnya, semata-mata karena rahmatnya, dalam memberikan pengetahuan Brahman kepada mereka. Dia terlepas dari simpatinya terhadap orang lain, dia selalu tetap asyik dalam meditasi. Dia menghindari semua pembicaraan selain tentang Brahman.

Smriti mengatakan bahwa pengemis agama harus tetap sendirian, karena jika ada dua atau lebih ada kemungkinan berbicara di antara mereka sendiri tentang mata pelajaran seperti politik atau tentang sedekah yang diterima oleh masing-masing. Dia seharusnya tidak memberikan berkah kepada siapa pun karena itu akan menciptakan gangguan dalam pikirannya karena pemikiran tentang apa yang ingin dimiliki setiap orang.

Smriti yang lain mengatakan bahwa pengetahuan tidak pernah dapat dicapai oleh seseorang yang pikirannya berkaitan dengan hal-hal duniawi atau hanya dengan pembelajaran buku atau pelestarian tubuh seseorang. Orang yang dibebaskan harus menyerahkan semua ini. Dia seharusnya tidak melibatkan diri dalam upaya apa pun untuk mendapatkan sesuatu baik untuk dirinya sendiri atau untuk orang lain.

Orang-orang di dunia menghindari sendirian karena hal itu dapat menyebabkan ketakutan, tetapi yang sebaliknya berlaku untuk para Yogi. Bagi Yogi, hamparan ruang yang luas tampaknya penuh dengan kebahagiaan tertinggi dari Diri karena dia selalu asyik dalam meditasi dan karenanya tidak ada alasan untuk takut. Tempat yang ramai tidak cocok untuk meditasi dan karenanya Yogi harus menghindarinya dan mencari kesunyian.

F. Ativarnaasramin – Seseorang yang berada di luar batas keempat Varna dan Ashrama

Ati varna asramin dijelaskan dalam bab kelima dari bagian pembebasan di Suta Samhita. Dia adalah guru para murid yang dimiliki oleh keempat Ashrama. Dia tidak pernah menjadi murid dari orang lain. Dia adalah guru para guru. Tidak ada satu pun di dunia ini yang setara atau lebih tinggi darinya. Dia adalah orang yang telah menyadari kebenaran tertinggi. Dia semua Malcolm dan menjadi saksi dari tiga kondisi terjaga, mimpi, dan tidur nyenyak. Dia telah mencapai keyakinan yang teguh bahwa Varna dan Ashrama adalah super-improvisasi pada tubuh, dibawa oleh Maya dan bahwa dia, sebagai Atma murni, tidak memiliki hubungan dengan mereka.

Dia tahu dari Upanishad bahwa seluruh alam semesta berfungsi hanya dengan kehadiran Atma yang identik dengan dirinya sendiri, sama seperti manusia melakukan semua aktivitas mereka dengan bantuan cahaya matahari, sementara matahari itu sendiri sama sekali tidak terlibat dalam aktivitas mereka. Sama seperti berbagai ornamen yang terbuat dari emas tidak lain adalah emas, alam semesta dari berbagai nama dan bentuk yang diproyeksikan oleh Maya tidak lain adalah Brahman.

Munculnya Brahman sebagai alam semesta mirip dengan penampilan berbagai perhiasan dari emas. Tuhan agung yang satu, tanpa hubungan apa pun, seperti ruang yang meliputi segalanya, meliputi semua makhluk, besar atau kecil, tinggi atau rendah. Dia telah menyadari bahwa dunia adalah buatan Maya, seperti halnya semua objek yang terlihat dalam mimpi adalah penciptaan khayalan. Setelah menyadari bahwa dia adalah Diri, dia melampaui semua tugas yang diperintahkan untuk empat Ashrama. Alam semesta berbagai nama dan bentuk yang diproyeksikan oleh Maya tidak lain adalah Brahman

Dengan demikian secara meyakinkan didirikan dalam Sruti bahwa Jivanmukti adalah kenyataan.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif