Dakshinamurthy, Asfek Siwa sebagai Adi Guru


Mengapa Dakshinamurthi menghadap ke arah Selatan?

Arah menuju wajah dewa-kuil bergantung pada watak dan atributnya. Itu juga sesuai dengan orientasi rangkap tiga ini – menuju Matahari, menuju pusat, menuju manusia. Mayoritas candi yang dilestarikan memang menghadap ke timur, tetapi tidak harus secara fisik itu harus. Arah lain bisa digambarkan sebagai arah timur. Bagi tantra yang memiliki simbolisme tidak jelas tentang Matahari Terbit di timur, arah selatan, barat, dan utara masing-masing memiliki nilai atau signifikansi relatif. Dalam Tantra, segala arah mungkin secara sengaja dianggap mewakili timur.

Kebanyakan candi menghadap ke timur, karena diyakini bahwa pintu masuk tempat suci yang menghadap ke timur adalah yang terbaik (uttamottama – paling menguntungkan); barat adalah yang terbaik berikutnya (uttama); bahkan selatan diperbolehkan (madhyama); dan di utara lebih rendah (adhamam), tidak diinginkan. ( Vimanarchana – kalpa patala 3 ).

Mengenai Sri Dakshinamurthy,  biasanya menghadap ke Selatan (kecuali mungkin dalam beberapa kasus seperti di kuil di Tiru Anjaikkalam di Kerala di mana Sri Dakshinamurthy menghadap ke timur). Orientasi selatan Sri Dakshinamurthy tampaknya didasarkan pada anggapan bahwa dia duduk di pegunungan Himalaya melihat ke arah daratan tempat tinggal para calon; ia mengarah selatan.

Suta samhita menggambarkan lima wajah atau lima aspek Siwa yang berbalik ke arah empat arah mata angin dan ruang di atasnya, sebagai: di Barat: Sadyojata (mewakili bumi, dan meliputi ego); di Utara: Vamadeva (air dan manas ); di Selatan: Aghora (api dan Buddhi ); di Timur: Tatpurusha (udara dan maya ); dan di atas semuanya: Isana ( akasha dan jiwa).

Wajah Selatan Siwa adalah Aghora. Itu ke sisi kanan anda (Dakshina) saat anda berdiri menghadap Lingga Siwa. Aghora (yang tidak mengerikan) adalah wajah Siwa yang baik hati dan ramah; dan itu terkait langsung dengan Vidya (pengetahuan yang membebaskan) dan kemudian api (iluminasi) menurut Vatulagama (1.67-69).

Aghora yang baik hati sebagian besar bersifat sattva dengan minimal rajas dan tamas. Ini adalah keadaan makhluk dan energi murni. Itu adalah pengetahuan murni (para-vidya); dan, Sri Dakshinamurthy mewakili pengetahuan itu.

Sri Dakshinamurthy yang sesuai dengan Aghora, aspek selatan Siwa karena itu diwakili menghadap ke selatan.

Menurut Padma-samhita ( kriya-pada 2, 33-34 ) pintu tempat suci yang menghadap ke timur menghasilkan kebahagiaan; pintu yang menghadap ke barat meningkatkan kesehatan dan makanan; pintu yang menghadap utara membawa kekayaan dan kemakmuran; dan pintu tempat suci menghadap ke selatan membuat pembebasan.

Karena Sri Dakshinamurthy adalah Adi-Guru, mengajarkan pengetahuan (jnana-karaka) yang membebaskan (mokshadam) tampaknya tepat dia menghadap ke selatan, menurut Padma samhita.

Menurut tradisi Tantra di mana Sri Dakshinamurthy adalah Guru yang dihormati dari Sekolah Kadi (samaya), istilah Dakshina berarti seorang wanita dan mengacu pada prinsip feminin, yang dapat menciptakan, membuka dan mewujudkan. Ketika Dakshina mengambil bentuk bersama dengan Siwa, itu menghasilkan Dakshinamurthy, aspek androgini dari Siwa. Tradisi Tantra Dakshinachara menganggap dan memuja Sri Dakshinamurthy sebagai Ardha-nari.

Dakshinayana dianggap sebagai Ayana (setengah tahun) dari Ibu Dewi, kehidupan yang memberikan fase feminin Bumi. Ini dimulai dengan menuangkan hujan monsun yang menurunkan panas dan mengantarkan rasa lega. Ini adalah musim peremajaan ketika semua makhluk dan tumbuhan menjadi hidup dan berkembang.

Sri Ramana Maharishi yang mungkin paling dekat dengan Dakshinamurthy dalam cita-cita dan metode pengajarannya, menjelaskan istilah tersebut sebagai Dakshina + Amurthy, yang berarti entitas tanpa bentuk, yang mampu tetapi tanpa bentuk.

दक्षिणः सृष्टि स्थित्यन्त विरचना निपुणश्चासौ परमार्थत अमूर्तिश्च आकारविशेषरहितः

Dakshina mengacu pada Dia, yang kompeten untuk menciptakan, menopang, dan melarutkan Semesta ini; dan, yang, bagaimanapun, dalam kenyataannya, dalam keadaan Mutlaknya , adalah A-murthy yaitu tak berbentuk.

Dakshina mengacu pada Buddhi (intelek), penglihatan yang memiliki kapasitas untuk melihat Brahman (Akhandaakara Vritti) dalam keadaan non-dual atau tanpa bentuk (A-murthy). Jadi, para Brahmavadin mengacu pada Dakshinamurthy sebagai Buddhi dalam diri kita masing-masing  ( Dakshinamurthy Upanishad – Verse 31):

मुषी दक्षिणा प्रोक्ता सा यस्याभीक्षणे मुखम् ।दक्षिणाभिमुखः प्रोक्तः शिवोऽसौ ब्रह्मवादिभिः

Ia disebut Dakshinamurthy karena welas asihnya yang tak terbatas (Dakshinya) terhadap semua ciptaan. Dakshina, dikatakan juga berarti menguntungkan (anukula) bagi penyembah. Dakshina juga diartikan sebagai rahmat. Sri Dakshinamurthy dianggap sebagai perwujudan rahmat. Dijelaskan bahwa ‘anugrah’ (anugraha) adalah tindakan welas asih yang tidak terikat yang melepaskan individu dari gulungan samsara. Sebagai Guru, dia adalah cita-cita luhur dari kebijaksanaan spiritual yang dihiasi dengan rahmat bagi semua calon. Dan, hanya melalui rahmat-Nya seseorang dapat mencapai pembebasan.

Daksha menunjukkan orang yang mampu, terampil atau ahli. Daksha juga berarti cerdas atau kompeten. Dakshinamurthy juga adalah Daksha, Guru dalam musik, seni dan dalam semua yang dicapai secara artistik; eksponen, otoritas pada pembelajaran tulisan suci; seorang ahli dalam Tantra-vidya; seorang Yogi tertinggi; dan, seorang guru tak tertandingi yang mengajarkan pengetahuan sejati yang membebaskan.

Sri Shankara, dalam Dakshinamurthi Stotra-nya, memberikan salam kepada Sri Dakshinamurti, tempat tinggal semua kebijaksanaan; Guru Tertinggi; guru dari semua dunia; dan, penyembuh dari semua penyakit kehidupan

निधये सर्वविद्यानां भिषजे भवरोगिणाम् । गुरवे सर्वलोकानां दक्षिणामूर्तये नमः

Orientasi adalah aspek esensial dari yajna dan konstruksi yajna vedi, kuil, kota, pura dan bangunan. Perhatian yang cermat dilakukan untuk memastikan lokasi konstruksi tersebut tepat di sepanjang sumbu yang diinginkan (Prachi). Itu karena keyakinan bahwa setiap arah dipuji oleh atribut yang terkait dengan para dewa yang memimpinnya. Oleh karena itu, petunjuk arah menjadi sangat penting bagi orang-orang Veda.

Teks yang menggambarkan susunan dan atribut Dikpala, ibarat seorang Bupati yang memimpin arahan. Pengaturan ini umumnya diikuti dalam teks Tantra seperti juga dalam astrologi, arsitektur, dan Vastu. Klasifikasinya secara singkat seperti di bawah:

Indra raja para dewa, Penguasa surga berdiam di Timur, yang melambangkan kekuatan dan keberanian.

Yama pelindung hukum (Dharma raja), penjaga leluhur dan raja orang mati berdiam di Selatan, yang mewakili keadilan dan perawatan leluhur.

Varuna pelindung rta hukum kosmik; penjaga upacara; penguasa takdir dan penguasa elemen air berdiam di Barat, yang mewakili pengetahuan.

Dan, Kubera raja Yaksha dan penguasa kekayaan berdiam di Utara, yang mewakili posisi atas dan kekayaan.

 

Dalam konteks yajna, gerbang Selatan dianggap sebagai jalan leluhur pitri, dan persembahan kepada leluhur selalu diserahkan menghadap Selatan.Yama adalah Bupati dan pelindung Selatan. Yama, penguasa kematian digambarkan sebagai perwujudan kebenaran, Dharma; dan dia adalah raja keadilan, raja Dharma. Dia menghakimi orang mati; tetapi, dia menerima belas kasihan dan alasan, seperti yang terjadi dalam kasus Savitri dan Pramadvara  dalam Mahabharata.

Yama juga mahir dalam Atma-vidya, pengetahuan tentang Diri. Dalam Katha Upanishad, Yama menjelaskan kepada anak laki-laki Nachiketa bahwa mengetahui yang mana, segala sesuatu yang lain menjadi diketahui.

Berbagi adalah wujud Karma positif