Membebaskan Diri dari Permainan Prakriti


Membebaskan Jiva dari Permainan (Lila) Maya

Tidak seorang pun dapat benar-benar dapat menggambarkan Realitas Kekal ini tentang Jiva dengan kata-kata dari realitas yang terwujud dari pengaruh Maya

Maya diartikan sebagai ilusi, yang tidak benar. Maya yang juga berarti ‘bukan ini’. Jadi ‘realitas terwujud’ yang disebut Maya tidak dapat dibuktikan secara meyakinkan sebagai nyata juga tidak dapat secara meyakinkan terbukti tidak nyata. Jadi, tubuh dan Alam Semesta di sekitar kita bukanlah ilusi dan bukan kenyataan.

Realitas Tunggal Parabrahma pertama-tama memunculkan dualitas. Langkah pertama adalah penciptaan ‘energi yang tidak bergerak’ yang disebut Purusha dan ‘energi dalam gerakan’ yang disebut Prakriti

Mengapa Singularitas berbeda?

Apa impuls pertama ini? Impuls pertama atau asal usul impuls pertama ini juga tidak dapat sepenuhnya dijelaskan dalam kata-kata Maya ini. Nasadiya Sukta (mandala ke-10 sukta ke-129 dari Rg Ved) memberikan latar belakang tentang bagaimana Singularitas ini (2 ayat pertama) dan mengapa ia membedakan (ayat 3).

Ada konsep dari Sankhya yang menyatakan bahwa segala sesuatu yang mewujud, pertama-tama ada dalam bentuk benih sebelum dapat diwujudkan. Sukta dalam tiga sloka pertama ini mengatakan bahwa Yang Esa memiliki potensi untuk membentuk beberapa hal, dan keseluruhan-Nya tidak dapat dipahami.

Dan Sukta membingkai konsep-konsep ini sebagai pertanyaan. Ia tidak ingin kita secara membabi buta mengikuti apa pun yang dikatakannya. Kita diharapkan untuk memikirkannya dan sampai pada kesimpulan kita sendiri. Kita mungkin setuju atau tidak setuju atau tidak memiliki pendapat, itu terserah pada kita. Ikuti apa pun yang kita yakini, ingat Hati Nurani adalah satu-satunya panduan kita. Kita tidak diharapkan untuk mengikuti sesuatu karena ditulis di suatu tempat. Pertanyaan harus diajukan dalam semangat dan jawaban yang benar yang dicari, ini adalah Dharma.

Kembali ke Penciptaan. Sumber Cahaya memancarkan Sinar. Keduanya terhubung, yang satu tidak bisa ada tanpa yang lain. Meskipun keduanya memiliki cahaya yang sama, ada perbedaan tipis antara keduanya. Demikian pula dengan Purusha dan Prakriti, keduanya dalam konjungsi abadi, sama, namun agak berbeda.

Purusha adalah Saksi. Dia mengamati apa yang sedang dilakukan oleh Prakriti. Dia adalah sosok cerdas. Dia adalah subjeknya. Purusha tidak melekat pada apa pun juga tidak di ubah. Dia juga tidak terlibat atau terjerat dalam atau digerakkan oleh apa pun yang dilakukan oleh Prakriti, dia sama sekali tidak peduli. Dia menyaksikan hanya karena ada ‘sesuatu’ yang harus disaksikan.

Prakriti adalah objek, Gerak Spontan.  Dia disebut Devi atau Shakti. Dia ‘menjadi’ dan melanjutkan ‘menjadi’ ciptaan lebih lanjut . Dia memainkan permainan (Lila), dia disebut Lalita (orang yang bermain). Dia melakukan semua ini karena spontanitas. Dan karena dia adalah Cahaya Purusha, maka, dia bermain dan Purusha mengamati.

Shakti tidak mengamati, dia mengalami dan berevolusi. Dia bermain dengan energinya dengan cara apa pun yang memungkinkan. Tidak ada penilaian, tidak ada alasan, hanya energi, tindakan dan tindakan terkait lebih lanjut, segala macam permutasi dan kombinasi. Shakti secara spontan menciptakan seluruh pengalaman. Ada api yang menyala, kita melihat percikan api bergerak darinya secara spontan dan ‘bermain’. Di tingkat mikro dan makro, yaitu yang berikut adalah semua energinya.

  • Tubuh yang akan mengalami – tubuh fisik yang terdiri dari Sapta-dhatu, Pancha-prana, pancha-kosha dll.
    organ-organ yang akan digunakan untuk mengalami ini adalah 11, 5 organ indera, 5 organ aksi dan Ahamkara, rasa individualitas ‘Aku’.
  • Objek-objek pengalaman (juga biji-biji halus dari pengalaman-tanmatra)
  • Bhava, ‘esensi’, ‘perasaan’ yang diperlukan untuk menambah nilai pada pengalaman
  • Dan akhirnya Pengetahuan yang Membedakan, inilah orang yang menghentikan pengalaman itu. Batas pengalaman. Ini secara spontan dimanifestasikan dalam dirinya kemudian dia selesai ‘bermain’.

Dengan demikian ia menciptakan tubuh individu dan alam semesta individu, memeliharanya dan kemudian membubarkannya. Setiap jiwa individu terhubung dengan kombo Purusha-Prakriti individu. Singularitas telah menciptakan setiap jiwa secara terpisah.

Hanya ada satu tujuan dalam semua tindakannya, yaitu secara spontan menciptakan pengalaman yang karena kaitannya Prakriti mengikat energinya dengan dirinya sendiri. Dia terikat dalam ciptaannya sendiri yang terwujud oleh tujuh bentuk (Rupa) dari kebajikan, sifat buruk, hasrat, kekuatan, kelemahan dan ketidaktahuan. Ketujuh bentuk ini juga diciptakan oleh dirinya sendiri.

Ini selanjutnya mengarah pada penciptaan Karma. Dia memodifikasi dirinya sendiri dan menciptakan pengalaman baru untuk menyelesaikan karma ini dan kemudian menciptakan lebih banyak karma, dalam satu siklus. Karma kemudian menjadi kerangka kerja untuk bermainnya.

Dia melakukan seluruh tarian penciptaan, pelestarian dan pembubaran. Dia berhenti ketika Pengetahuan Singularitas (Ek-Rupa) dimanifestasikan dalam dirinya. Dia memanifestasikan ini juga. Di bawah pengaruh pengetahuan ini, energi keluar / kinetiknya berhenti. Sekarang tujuh bentuk ikatannya sendiri atas dirinya menghilang seolah-olah itu tidak pernah ada. Purusha telah menyaksikan penampilannya telah berhenti.

Sekarang, pengetahuan sempurna telah diperoleh, kinerja sempurna disampaikan dan saksi telah mengalaminya dengan sempurna. Alasan mengapa dualitas dimanifestasikan sejak awal telah dipenuhi. Tetapi tubuh dan Semesta yang menjelma olehnya tetap terwujud. Itu seperti kipas, ketika anda mematikannya, ia masih bergerak selama beberapa menit sebelum berhenti sepenuhnya. Tahap keberadaan ini disebut Jivan-Mukta. Jiwa individu tetap berada dalam tubuh / Semesta yang termanifestasi tetapi pengikatan akan karma tidak ada lagi.

Berbagi adalah wujud Karma positif