Kalsifikasi Pitru (Pitra) Loka dalam Kaula Siddha Dharma


Pitru Tarpana

Sesuai silsilah Kaula Siddha, mode terbaik dari Pitru upasana adalah Pitru tarpana.

Pitru Tarpana adalah metode yang paling mudah dan nyaman untuk memuaskan Pitru. Tarpana berarti “ tript” yaitu memuaskan. Pitru paling puas dengan kepercayaan kita yang tak henti-hentinya kepada mereka dan pengakuan terhadap mereka. Karena, mereka memiliki tubuh yang halus dan mereka tidak harus bergantung pada makanan untuk anamaya kosha mereka, tindakan kebajikan sederhana akan menghasilkan keajaiban.

Tarpana dilakukan melalui air. Sama seperti air yang memuaskan dahaga di dalam, demikian pula perasaan dan keyakinan setiap orang dilarutkan ke dalam air dan kemudian air itu sampai ke Pitru dan mereka menjadi puas. Air pada dasarnya dicampur dengan biji wijen hitam, susu dan diarahkan. Air tersebut kemudian dituang ke dalam telapak tangan yang tertutup dan kemudian air itu dituangkan perlahan-lahan ke arah yang berlawanan dari tangan sehingga air melewati ibu jari dan mengalir ke bawah dan dengan itu, “ओम :” dilantunkan .

Mantra di atas adalah mantra Pitru yang paling disederhanakan dan diringkas. Sama seperti “ओम :” adalah mantra untuk semua siddha di dunia ini, begitu pula mantra Pitru di atas mencakup semua Pitru.

Metode lain dari ritual Pitru adalah dengan menawarkan pinda  kepada leluhur. Pinda adalah kue beras yang dicampur dengan biji wijen. Pembuatan beras adalah bagian dari upacara dimana pinda dipersembahkan kepada leluhur dan kemudian dipersembahkan kepada Pitru. Sama seperti air, pinda tidak langsung dimakan oleh Pitru. Pitru tidak menerima pinda yang ditawarkan tetapi menerima ucapan terima kasih kita yang ditawarkan melalui media pinda. Ini adalah rasa mematuhi tugas sendiri yang membuat Pitru bersukacita.

 

Pitru Puja Kaula Siddha

Kaula Siddha Dharma pada dasarnya adalah dharma tantra. Meskipun Siddha dharma tidak mempraktekkan metode Brahmana persembahan Pinda tetapi tetap menghormati tradisi. Mereka tidak memiliki masalah dengan pinda yang dipersembahkan kepada leluhur tetapi Kaula Siddha Dharma mengatur cara dan metode tantra untuk pemujaan Pitru.

Pitru Puja dilakukan dengan tiga cara. Salah satunya adalah cara tantra murni yang menggunakan yantra, mantra dan bahan tambahan lainnya. Yang kedua adalah Yoga murni atau samayachara di mana dharana atau visualisasi murni digunakan. Ketiga metode yang paling umum adalah mishrachara yang berarti sistem campuran. Pitru disembah melalui Yoga marga tetapi dengan bantuan tantra yaitu memanfaatkan yantra untuk visualisasi.

Seperti yang telah dinyatakan di atas, Sri Krishna telah menyebutkan dalam Gita bahwa dia adalah Aryaman di antara para leluhur. Oleh karena itu, Aryaman adalah yang terbaik di antara leluhur atau Aryaman adalah penguasa Pitru loka. Karena, dia juga salah satu dari 12 Aditya, dia juga digambarkan sebagai raja besar Pitru loka. Jadi, seseorang yang ingin mengakses Pitru Loka membutuhkan izinnya. Ini karena alasannya; Silsilah Kaula Siddha melakukan Pitru upasana melalui Arya yantra.

Arya yantra juga dikenal sebagai Pitru yantra. Melalui yantra seseorang akan dapat mengakses loka Pitru dan Pitru yang berada di sana. Tapi yantra sangat rahasia. Hal ini tidak dapat diakses. Seseorang harus mengambil diksha dan kemudian menerima yantra melalui guru yang memenuhi syarat. Baru setelah pitru diksha, orang tersebut bisa bebas mengamalkannya.

 

Pitru  dan hukum waris (Paitrik sampatti)

Dalam Yurisprudensi Timur, khususnya mengenai hukum harta benda atau masalah waris, hukumnya diatur melalui hukum Pitru. Karena, agama, budaya juga merupakan sumber hukum yang utama. Seluruh hukum warisan dan properti didasarkan pada Pitru.

Sesuai Manusmriti 9:187 yang menyatakan;

Selalu untuk itu (kerabat dalam tiga derajat) yang paling dekat dengan (almarhum) Sapinda harta itu akan menjadi milik; setelah itu seorang Sakulya akan menjadi (pewaris, kemudian) guru spiritual atau muridnya.

Jadi berdasarkan Manusmriti, dengan jelas disebutkan bahwa harta warisan akan diberikan kepada kerabat dalam tiga derajat terdekat dengan almarhum. Artinya hak utama diberikan kepada kerabat terdekat dengan almarhum dalam tiga derajat. Karena orang terdekat adalah orang yang menawarkan persembahan kepada si Pitru. Properti yang diwarisi mendukung orang yang menawarkan pinda secara finansial dan ini juga berarti bahwa orang yang menjalankan tugas Pitru berhak atas warisan Pitru.

Berbagi adalah wujud Karma positif