Esensi dan Asal Mula Hatha Yoga Pradipika


Brahmānanda – Sang Komentator

Komentar Jyotsnā tentang Brahmānanda adalah salah satu komentar paling dihormati tentang Haṭha yoga pradīpikā. Fakta bahwa tidak ada komentar klasik terkenal lainnya tentang teks ini. Arti pentingnya juga diungkapkan oleh aspek-aspek lain dari prosanya. Tidak hanya menyoroti otoritas komentator pada subjek Haṭha yoga, itu juga menunjukkan keahliannya dalam berbagai subjek dan teks-teks klasik yang sedang digemari pada masanya.

Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang dia dan kehidupan pribadinya. Ada dua kemungkinan alasan. Salah satunya adalah dia seperti banyak praktisi tradisional Nātha, memilih untuk tetap bersembunyi di antara publik sebagai petapa pengembara, sehingga fokusnya lebih pada evolusi spiritual daripada ketenaran.

Kedua, bisa jadi itu karena kerendahan hatinya sendiri, seperti banyak master besar pada waktu itu, ia memilih untuk tidak memberikan informasi pribadi dalam karyanya, dan lebih baik membiarkan karyanya berbicara tentang dia. Karenanya, gambaran umum tentang dirinya hanya dapat dilakukan melalui potongan informasi yang ditawarkan di sana-sini.

Dia dianggap telah hidup selama abad ke-18 dan merupakan seorang kontemporer, dan lebih mungkin seorang siswa, dari Meruśāstrī. Kita bisa sampai pada kesimpulan ini ketika ia mengutip ketika memulai komentar pada Haṭha yoga pradīpikā.

Meruśāstrī atau Meruśāstrī Godbole, seperti yang dikenalnya pada masanya, adalah seorang sarjana terkenal, yang berasal dari Pune, tetapi diyakini telah tinggal di Audumbar, di mana ia dikatakan telah bertemu dengan Brahmānanda. Diketahui bahwa Meruśāstrī adalah penulis teks berjudul Vākyavṛtti, sebuah komentar tentang Tarka-saṁàgraha, sebuah risalah tentang Nyāya-śāstra. Beberapa sarjana berpandangan bahwa komentar Jyotsnā ditulis dengan baik sebelum Vākyavṛtti.

Sangat jelas dari bagian pertama dari komentar Jyotsnā, bahwa Brahmānanda mengakui bantuan Meruśāstrī dalam menyampaikan komentar tersebut kepada Haṭha yoga pradīpikā, dan oleh karena itu mengakui dia sebagai gurunya.

Jyotsnā, yang secara harfiah berarti cahaya bulan, sesuai dengan namanya, memberikan pemahaman yang lembut dan menghibur tentang ajaran Haṭha yoga pradīpikā yang kuat dan mendalam.

Pandangan khusus tentang Īśvara

Sebelumnya disebutkan secara singkat bahwa guru seperti Ādi Śaṅkara memiliki pandangan yang bertentangan dengan Kāpālika. Poin ini perlu dijabarkan lebih lanjut. Ādi Śaṅkara mungkin adalah Śaiva Ācārya yang paling terkenal, dan pendukung utama filosofi Advaita. Dalam filsafat ini beberapa prinsip dasar sangat dianjurkan, termasuk gagasan yang sangat kuat bahwa yang ilahi tanpa bentuk atau atribut (nirguṇa-brahman). Ini adalah salah satu fitur penentu filsafat Advaita-vedānta.

Akan tetapi, dalam menjelaskan Śāmbhavī-mudrā, pada bab keempat (IV.37), Svātmārāma dan komentator bersikeras bahwa meditasi harus menggunakan Īśvara dengan atribut (saguṇa-brahman). Dengan demikian menjadi jelas bahwa teks Haṭha yoga tidak sesuai dengan filosofi Advaita-vedānta, dan karenanya harus jelas tidak dipahami sebagai non-dualisme.

Ini mungkin alasan utama lain mengapa Haṭha yoga pradīpikā mendapatkan popularitas yang luar biasa di kalangan praktisi, terutama yang berasal dari tradisi Vaiñṇava.

Terlepas dari perbedaan mereka, Vaisnava jelas berpandangan bahwa Īśvara penuh dengan atribut keberuntungan, dan karenanya hal ini membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk merangkul ajaran yang disebarkan oleh Haṭha yoga pradīpikā. Ini adalah alasan penting mengapa seorang Ācārya seperti T Krishnamacharya dengan sepenuh hati mendukung ajaran teks ini dan mengajarkannya kepada siswa utamanya.

Paralel dapat ditarik dengan sistem Asia lainnya seperti Tai-Chi atau Qi-gong, yang juga berbicara tentang pergerakan energi yang efisien.

Oleh karena itu gagasan modern bahwa Haṭha yoga terutama merupakan praktik kuat Āsana jelas-jelas dikaburkan, sehingga gagasan asli menjadikan pemahaman yang sangat dangkal tentang materi pelajaran.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif