Esensi dan Asal Mula Hatha Yoga Pradipika



Beberapa Kutipan dari Hatha Yoga Pradipika

(terjemahan ayat oleh Swami Muktibodhananda Saraswati, Sekolah Yoga Bihar, Mungar, India 1998 ed.):


Bab 1: Asana

Makan berlebihan, mengerahkan tenaga, banyak bicara, menaati aturan, berada di perusahaan orang-orang biasa dan kegoyahan (pikiran goyah) adalah enam penyebab yang menghancurkan yoga. – I: 15

Antusiasme, ketekunan, diskriminasi, keyakinan yang tak tergoyahkan, keberanian, menghindari kebersamaan dengan orang-orang biasa, adalah enam penyebab yang membawa kesuksesan dalam yoga – I: 16

Paschimottanasana adalah yang terbaik di antara asana. Dengan asana ini arus prana naik melalui sushmna, api pencernaan meningkat, perut menjadi rata, dan praktisi menjadi bebas dari penyakit. – I : 29

Bab 2: Shatkarma dan Pranayama

Ketika nadi dimurnikan ada gejala eksternal. Keberhasilan pasti ketika tubuh menjadi kurus dan bersinar. – II: 19

Menutup mulut, tarik napas dengan kontrol dan konsentrasi melalui ida dan pingala, sehingga nafas terasa dari tenggorokan ke jantung dan menghasilkan suara nyaring. – II: 51

Kesempurnaan hatha yoga dicapai ketika ada kemiringan tubuh, wajah tenang, manifestasi suara batin, mata jernih, ketidaknyamanan, kontrol bindu (semen / ova), api pencernaan aktif dan pemurnian nadi. – II: 78

Bab 3: Mudra dan Bandha

Karena itu orang yang mengetahui yoga menaklukkan kematian dengan memelihara bindu (air mani). Melepaskan semen berarti kematian; pelestarian seman adalah kehidupan. – III: 88

Dia benar-benar seorang yogi yang melestarikan rajanya dengan mengontrak dan membesarkannya. Dia tahu masa lalu, sekarang dan masa depan dan menjadi tetap di khechari.  (yaitu kesadaran bergerak ke ranah yang lebih tinggi) – III: 102

Bindu dan raja-raja dalam tubuh sendiri bersatu melalui persatuan melalui praktik vajroli, dengan demikian melimpahkan semua kesempurnaan atau siddhis. – III: 101

Yogi yang menggerakkan shakti secara teratur, menikmati kesempurnaan atau siddhi. Dia dengan mudah menaklukkan waktu dan kematian. Apa lagi yang bisa dikatakan? – III: 120

Bab 4: Samadhi

Ketika pikiran berhenti berubah-ubah dan disatukan dengan memperbaikinya dalam nada, ia menjadi tidak bergerak seperti burung tanpa sayap. – IV: 92

Seseorang yang menginginkan penguasaan yoga sepenuhnya harus dengan demikian mengeksplorasi nada dengan pikiran penuh perhatian dan meninggalkan semua pikiran . – IV: 93


Komentar oleh Yogeswari

Ditulis pada tahun 1350 oleh Natha Yogi Swatmarama, Hatha Yoga Pradipika adalah salah satu dari empat teks klasik terpenting tentang filsafat Yoga, dan yang terbaru. Hatha Yoga Pradipika mengikuti sebagai kontinum dari Sutra Yoga Patanjali, mengklarifikasi dan menguraikan berbagai poin yang dibahas dalam Sutra. Namun, Hatha Yoga Pradipika menekankan bahwa pikiran tidak dapat dikontrol melalui pikiran, tetapi keseimbangan absolut antara tubuh, pikiran dan energi diperoleh melalui pemurnian tubuh fisik dan menemukan akses ke tubuh energi.

Hatha Yoga digambarkan sebagai penyatuan antara kekuatan prana dan mental. –Ha – matahari – prana, kekuatan vital – Pingala Nadi –tha – bulan, energi mental – Ida Nadi

Ketika persatuan itu terjadi, ada peristiwa besar dalam evolusi manusia; kebangkitan kesadaran, kebangkitan Sushumna Nadi (“sinar cahaya”, saluran energi pusat), yang merupakan proses paling penting bagi Yogi.

Teknik-teknik yang dijelaskan dalam Hatha Yoga Pradipika adalah untuk mengungkapkan bidang keberadaan yang lebih besar dan bidang-bidang kesadaran. Teknik-teknik ini dapat membalikkan penyakit, usia tua dan kematian, dan benar-benar dapat mengubah tubuh fisik yang padat menjadi partikel cahaya.

Itu sesuai dengan temuan-temuan ilmiah bahwa materi adalah energi dan sebaliknya. Pentingnya diberikan kepada garis keturunan dan Guru. Faktor penting adalah keyakinan pada kata-kata Guru dan kepatuhan, maka tidak masalah apakah instruksinya tampak benar atau salah. Mereka akan bermanfaat bagi anda (HYP I.14).

10 Yama (pedoman etika) dan 10 Niyama (perayaan dalam gaya hidup), kehidupan yang terpencil, dan beberapa pembatasan diet ditentukan. Hatha Yoga Pradipika adalah elaborasi pertama pada Asana kuat (postur tubuh, “kursi”) dan manfaatnya.

Hanya ada 15, termasuk Paschimottanasana, Mayurasana, Savasana dan beberapa postur duduk. Siddhasana dianjurkan sebagai Asana yang paling kuat, karena ia memurnikan semua 72.000 Nadi (saluran energi). Instruksi terperinci diberikan pada Shat Karma Kriya (teknik pembersihan internal), yang merupakan prasyarat untuk praktik lainnya: Kecuali jika molekul fisik ditransformasikan, tidak ada gunanya membahas kasih sayang atau persatuan (Prakata, HYP, Sekolah Bihar).

Sumber utama subsistensi bukanlah makanan, tetapi energi. Oleh karena itu, perhatian terperinci diberikan pada Nadi dan Chakra (pusat psikis) dan pengaruh yang disengaja dari Pranayama (teknik pernapasan), Bandha (kunci energi psikomuskuler) dan Mudra (gerakan yang mengarahkan energi dengan cara tertentu).

Pranayama dipraktikkan, untuk menyebarkan dimensi Prana dalam diri. Berlatih Pranayama setelah Shat Karma Kriya menjaga pikiran, karena nafas dan pikiran berhubungan erat.

Bab terakhir didedikasikan untuk Samadhi (kesadaran supramental), yang tahapan-tahapannya berbeda dijelaskan dengan mengkualifikasi berbagai pengalaman Nada (suara kosmik), sebagai akibat dari penikaman Granthi (simpul psikis).

Sementara prana tidak mengalir di bagian tengah (sushumna), sementara bindu tidak dikukuhkan dengan menahan prana, sementara pikiran tidak mencerminkan meditasi spontan, maka mereka yang berbicara tentang pengetahuan spiritual hanya memanjakan diri dengan sombong dan sombong. cerita palsu.

 

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif