Esensi dan Asal Mula Hatha Yoga Pradipika


Silsilah Svātmārāma

Svātmārāma diyakini milik Nātha-sampradāya, garis keturunan kuno para guru spiritual, yang pendiriannya sering dikaitkan dengan Dewa Dattātreya, inkarnasi dari ketiga dewa Hindu, Brahmā, Viṣṇu dan Śiva. Namun, penetapan tradisi Nātha sebagai sekte yang berbeda mungkin dimulai sekitar abad ke-8 M, dengan seorang nelayan sederhana bernama Matsyendranātha, yang juga sering dikenal sebagai Mīnanātha.

Matsyendranātha sering disebut sebagai bapak pendiri tradisi Nātha dan karenanya dijunjung tinggi oleh para pengikut garis keturunan ini. Tradisi menceritakan kisahnya dengan cara berikut.

Dahulu Dewa Śiva mengajarkan Yoga kepada Girijā, nama lain untuk Pārvatī, di sebuah pulau yang menurutnya tidak berpenghuni. Seekor ikan yang berada di perairan dekat pantai mendengar ajaran itu. Pikirannya menjadi benar-benar fokus dan tubuhnya tidak bergerak. Śiva melihat bagaimana ikan itu dan berasumsi bahwa itu adalah karena mendengar pengajaran. Dia baik dan menaburkan air suci pada ikan. Ikan dengan demikian mencapai tubuh ilahi dan menjadi makhluk surgawi (siddha) yang disebut Matsyendranātha. Demikianlah mulailah silsilah tradisi Nātha melalui Matsyendranātha.

Karena ajaran sebenarnya berasal dari Dewa Śiva, para Nātha-yogi memanggilnya Ādinātha, yang berarti Nātha pertama. Matsyendranātha diakui sebagai penerus pertamanya.

Matsyendranātha, dua murid terpenting adalah Cauraṅgī dan Gorakṣanātha yang terkenal. Dipercayai bahwa yang terakhir melampaui tuannya dalam banyak cabang dan sub-sekte Nātha-sampradāya. Itulah alasan mengapa bahkan hari ini, Gorakṣanātha dianggap oleh banyak orang sebagai guru Nātha yang paling berpengaruh. Ia terkenal telah menulis buku-buku pertama yang berhubungan dengan Laya-yoga dan pergerakan Kuṇḍalinī-śakti. Beberapa menganggapnya sebagai penemu asli Haṭha yoga.

Nātha-sampradāya tidak mengenali hambatan kasta, dan ajaran mereka diadopsi oleh orang buangan dan raja. Tradisi Nātha heterodoks memiliki banyak sub-sekte, tetapi semua menghormati Matsyendranātha dan Gorakṣanātha sebagai pencetus dan Master tertinggi mereka.

Dalam bab pertama Haṭhayogapradīpikā (ayat I.5-I.9), Svātmārāma mengakui bahwa ia termasuk dalam aliran ajaran yang termasyhur ini dan menghormati semua guru yang mendahuluinya.

Apakah Haṭhayogapradīpikā satu-satunya teks Haṭha yoga?

Ini tentu saja bukan satu-satunya teks, juga bukan kata terakhir dari Haṭha yoga. Ada beberapa teks Haṭha yoga lainnya, yang tidak hanya berbagi bidang pengajaran yang umum, tetapi juga memiliki praktik unik mereka sendiri yang bukan bagian dari Haṭha yoga pradīpikā. Banyak dari teks-teks ini dikutip oleh komentator Brahmānanda, dalam menjelaskan beberapa aspek ajaran yang lebih baik.

Dalam teksnya, Yogin Svātmārāma telah memberikan praktik mengikuti garis keturunannya sendiri. Tetapi disiplin yang lebih besar dari Haṭha yoga juga memiliki berbagai pendapat dan praktik. Sebagai contoh, Śiva saṁhitā menggambarkan Mantra-yoga, Chāyā-puruṣa-sādhana, dan Cakra-dhyāna sebagai praktik tambahan. Gorakṣa-paddhati, teks Haṭhayoga lainnya, menggambarkan Ajapa-sādhana, yang oleh banyak sekte Nātha dianggap sebagai praktik penting.

Juga patut dicatat bahwa beberapa praktik dari Haṭha yoga pradīpikā tidak cocok dengan praktik yang muncul dengan nama yang sama dalam beberapa teks lainnya. Sebagai contoh, teknik-teknik Vajro mudī-mudrā, Amaroḷī-mudrā dan Sahajoḷī-mudrā dari Haṭha yoga pradīpikā berbeda dari yang dijelaskan dalam Śiva saṁhitā dan Gheraṇḍa saṁhitā. Hal yang sama berlaku untuk Śakticalana-mudrā.

Jadi dapat disimpulkan bahwa Svātmārāma telah mempresentasikan teknik Guru-paramparā atau garis keturunan langsungnya sendiri, dan bahwa aliran-aliran lain di Haṭha yoga akan memiliki variasi teknik mereka sendiri.

Beberapa ayat Haṭha yoga pradīpikā tampaknya berasal dari beberapa teks Āgama lainnya. Mungkin Svātmārāma menggunakan beberapa teks lain sebagai referensi untuk karyanya, dan hanya mengutipnya di tempat yang tepat sebagai bagian dari teks utama.

Yang juga sangat penting adalah bahwa Nātha-sampradāya terutama merupakan sekte Śaiva. Namun, tidak ada dalam Haṭha yoga pradīpikā adalah prinsip filosofis dasar dari sistem Śaiva yang dijelaskan secara rinci. Sebaliknya itu berfokus terutama pada aspek teknis Haṭha yoga, sehingga membuat teks netral dan universal.

Bisa jadi aspek dari karya ini yang membuatnya begitu populer dan memungkinkannya untuk dianut oleh banyak orang, bahkan mereka yang bukan milik sekte Śaiva. Kasus klasik adalah tentang penguasa modern legendaris Ācārya Krishnamacharya, yang berasal dari sekte Vaiṣṇava, tetapi masih menganggap Haṭha yoga pradīpikā sebagai teks yoga yang sangat penting.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif