Penyatuan Shiva-Shakti dalam Sistem Natha Yoga


Ajaran para Natha

Dalam Siddhanta Vakya dari Jalandhara, menunjukkan bahwa posisi metafisik Natha tidak bersifat monistik, juga tidak dualistis. Itu transendental dalam arti sebenarnya dari istilah itu. Mereka berbicara tentang Natha, Yang Mutlak, yang melampaui oposisi yang terlibat dalam konsep Saguna dan Nirguna atau Sakara dan Nirakara. Dan bagi mereka Akhir Kehidupan Tertinggi adalah menyadari diri sendiri sebagai Natha dan tetap abadi di atas hubungan dunia.

Cara realisasi ini dinyatakan sebagai Yoga, di mana mereka memberikan penekanan besar. Kesempurnaan tidak dapat dicapai dengan cara apa pun kecuali jika dilengkapi dengan praktik-praktik disiplin Yoga. Siddha Siddhanta Paddhati, yang dikaitkan dengan Goraksa Natha dan terkadang dengan Nitya Natha.

Apa itu Yoga? Ini dijelaskan dalam karya yang berbeda dengan cara yang berbeda. Tetapi dengan cara apa pun dijelaskan konsepsi sentral tetap sama. Inilah yang kemudian dikenal sebagai Hatha – sebuah istilah yang dengan demikian ditafsirkan dalam Siddhasiddhanta paddhati.

”Hakarah kirttitah suryash Thakarashchandra uchyate. suryachandramasearyagad.h hathayogo nigadyate .. “

Menurut Brahmananda, Matahari dan Bulan berdiri di sini untuk Prana dan Apana, dan persatuan mereka adalah Pranayama, yang karenanya merupakan makna Hatha yoga. Maka penaklukan Vayu adalah inti dari Hatha yoga.

Hatha yoga pradipika mengatakan bahwa misteri Yoga ini hanya diketahui oleh Matsyendra Natha dan Goraksa Natha. Brahmananda menambahkan nama Jalandhara, Bhartrhari dan Gopi Chand. Sangat menarik untuk dicatat bahwa semua orang ini terkait dengan Nath panth. Karenanya nampaknya Goraksa, atau mungkin Matsyendra, adalah pengkhotbah Hatha Yoga yang paling awal.

Sulit untuk memastikan sejauh mana tradisi yang menyebutkan Natha dasar dari Hatha Yoga sebagai sains adalah benar. Karena ada tradisi saingan yang berbicara tentang dua aliran Hatha, satu kuno dan lainnya modern, yang didirikan oleh Markandeya dan para Natha.

Jika tradisi ini memiliki dasar historis, itu berarti bahwa Natha hanya menghidupkan kembali ilmu kuno yang sekarat. Tetapi apa perlunya menghidupkan kembali Yoga ini, ketika Raja Yoga sudah dalam kondisi yang berkembang? Bahwa Yoga Hatha, bahkan dalam bentuknya yang lebih tinggi dan sempurna, hanyalah tambahan, bahkan batu loncatan bagi Raja yoga, ini diakui oleh para Siddha sendiri.

Intinya adalah bahwa jiwa tidak dapat mengetahui Siva, yaitu tidak dapat mencapai realisasi Diri selama ia terikat oleh materi, yang hanya dapat ia lakukan ketika Sakti-nya menjadi bebas. Pengaburan Sakti berarti (i) kehilangan koneksi dengan Siva dari mana ia berasal, (ii) konsekuensinya menelan dalam rahim gelap Materi Primer dan (iii) kemunculan terakhirnya ke dunia padat cahaya yang cepat berlalu dr ingatan yang dihasilkan dari Materi Utama.

Momen pertama dan kedua mungkin berturut-turut dalam waktu atau hanya dalam urutan logis. Bagaimanapun itu mewakili tahap prakerti dari literatur Yoga. Noda Cosmic Nescience adalah karakteristik dari tahap ini yang mendahului evolusi selanjutnya. Keadaan fisik dari perbudakan, stadion ketiga dalam skema saat ini, ditandai oleh gangguan keseimbangan gaya relatif. Sebagai ilustrasi dapat ditunjukkan bahwa Vayu dalam tubuh fisik bekerja tidak merata – demikian pula kekuatan-kekuatan lainnya.

Oleh karena itu diperintahkan bahwa ketidaksetaraan ini harus dihilangkan. Secara alami juga dihapus, meskipun hanya sesaat, dari waktu ke waktu. Ini disebut Sandhiksana, sesuai dengan Nirodhaksana dari literatur sebelumnya. Yang perlu adalah menambah durasi ksana ini.

Telah ditunjukkan bahwa yang Vital dan arus lain yang bekerja dalam sistem dapat dibawa di bawah dua bagian – satu mengalir di sepanjang jalan yang benar dan yang lain di sepanjang kiri. Kedua arus berlawanan menjadi positif dan negatif, dan saling melengkapi.

Dalam literatur Siddha dan Natha, mereka dikenal adalah Solar dan Lunar,  dan jejak mereka sebagai Solar dan jalur Lunar, masing-masing Pingala dan Ida Nadi dari Hathayoga. Netralisasi gaya-gaya Matahari dan Bulan ini sering digambarkan sebagai Purusa dan Prakrti, dengan memungkinkan mereka untuk bertindak, satu sama lain dengan cara tertentu, membantu untuk membuka jalur alami atau tengah yang disebut Susumna atau Sunya Nadi. Segera setelah jalan ini dibuka, yang sampai sekarang terhalang oleh tumpukan benda padat, Bindu, Vayu, dan Manas menjadi baik-baik saja melalui Kriyayoga, segera masuk ke dalamnya dan mulai mengambil jalur naik secara spontan.

Kebangkitan Kundalini, pembukaan jalan tengah, pemurnian Vayu dan Manas, munculnya Gnosis (prahya), pembubaran Ahankara dan simpul Ketidaktahuan (avidya granthi) adalah nama-nama berbeda dari tindakan ini dari berbagai tempat berbeda. Ini bukan tindakan instan, karena akumulasi vasana – warisan karma – harus dikerjakan perlahan-lahan.

Para Natha umumnya menggambarkannya dalam istilah ungkapan Tantra sebagai Sat-chakra-bheda, dengan demikian mewakili transendensi yang berhasil dari masing-masing dari enam pusat intra-organik sebagai tahap yang pasti dalam perjalanan. Ini sesuai dengan proses bhuta-suddhi dan chitta-suddhi dari upasana kanda Tantra.
Jalan rahasia Brahma (brahmanadi) memang diketahui oleh para peramal Veda. Mengesampingkan kesaksian Upanisad minor,kita menemukan bukti pengetahuan ini di Chhandogya, di mana ada referensi ke Nadi Tengah yang menuju dari Hrdaya ke Cranium (murdha). Ini adalah Susumna.

Setelah konsentrasi sedemikian rupa sehingga jalan Agung mengungkapkan dirinya. Berbicara secara grafis, salah satu ujung jalan luminous ini mewakili Isvara atau Guru, dan ujung lainnya mencerahkan Jiva atau Sisya dan jalan itu sendiri adalah hubungan antara keduanya. Dengan terus berlatih jarak antara kedua ujung mulai berkurang dan Yoga bertambah kuat, sampai akhirnya jalan menghilang, meninggalkan Isvara dan Jiva, atau Siva dan Sakti, dalam persatuan erat satu sama lain.

Berbagi adalah wujud Karma positif