Kekuatan Spiritual Surya Yoga dalam Tradisi Kuno


Jika kita melihat budaya tradisional dan kuno dari seluruh dunia, kita menemukan kesadaran yang kuat tentang Matahari sebagai kekuatan spiritual, dan sebagai simbol besar dan pintu rahasia menuju realitas yang lebih tinggi. Tradisi agama, spiritual, yoga dan astrologi yang luas, memuja Matahari dan juga berusaha memahami kebijaksanaan keanggunan di balik bentuk luarnya, melalui Matahari, kekuatan tertinggi di balik semua keberadaan Brahman.

Matahari adalah representasi dewa yang paling terlihat, “Wajah Tuhan” yang sesungguhnya sebagaimana dinyatakan oleh Veda kuno. Matahari bukan hanya bola dunia yang bercahaya atau cahaya dalam arti luar, tetapi sumber kehidupan, kecerdasan, cinta, dan kesadaran: cahaya juga dalam pengertian batin. Di seluruh dunia kuno, berlanjut di beberapa daerah hingga hari ini, kita menemukan penyembahan Matahari sebagai bagian dari agama yang lebih besar atau jalur spiritual cahaya, pencerahan dan realisasi Diri. Tradisi penghormatan pada Surya atau dharma matahari ini umumnya terjadi bersamaan dengan pemujaan Api suci dan Bulan mistik dan aspek cahaya lainnya, dan sebagai bagian dari pemujaan terhadap alam secara keseluruhan dan pikiran kosmis.

Tradisi penghormatan pada Matahari mendominasi di antara orang Mesir kuno, Persia, Hindu, dan Skit, untuk menyebutkan beberapa, meluas ke suku Aztec, Maya, Inca, dan Pueblo India di Dunia Baru. Tradisi Eropa pra-Kristen kuno dari Yunani, Romawi, Celtic, Jerman dan Slavia, mengandung simbolisme matahari yang kuat juga. Bahkan kemudian pendekatan monoteistik simbolisme matahari, setidaknya simbolisme cahaya. Ada juga simbolisme matahari yang kuat dalam Zoroastrianisme, Buddhisme dan Shinto dan banyak tradisi spiritual lainnya yang terlalu banyak untuk disebutkan dengan cepat. Ajaran spiritual seperti itu biasanya menghubungkan manusia dengan Matahari dan membuat kita menjadi anak-anak Matahari, bentuk-bentuk cahaya di Bumi yang lahir untuk memenuhi kehendak matahari menuju cahaya dan kesadaran yang lebih besar.

Jika kita melihat budaya tradisional dan kuno dari seluruh dunia, kita menemukan kesadaran yang kuat tentang Matahari sebagai kekuatan spiritual, dan sebagai simbol besar dan pintu rahasia menuju realitas yang lebih tinggi. Kami mencatat tradisi agama, spiritual, yoga, astrologi, dan perdukunan yang luas yang memuja Matahari dan juga berusaha memahami kebijaksanaan dan keanggunan di balik bentuk luarnya, melalui Matahari, kekuatan tertinggi di balik semua keberadaan.

Di zaman ekologis yang mulai menyingsing, kita sekali lagi mengenali kekuatan spiritual yang bekerja di balik kekuatan alam, yang terpenting adalah Matahari. Kita perlu mengolah Matahari eksternal tidak hanya sebagai sumber energi, tetapi juga Matahari batin sebagai sumber inspirasi dan meditasi. Ini sekali lagi memberi kita pandangan dunia di mana kita dapat menghargai ajaran spiritual tidak hanya Veda, Yoga dan Tantra, tetapi dari semua tradisi Surya sebagai sumber kebenaran dan pencerahan.

Tradisi Veda tentang Matahari dan Cahaya

Veda, dengan yang Yoga klasik terhubung erat, didasarkan pada simbolisme surya sebagai cahaya ilahi dari Matahari. Surya (Dewa Matahari) adalah dewa tertinggi Veda , kekuatan Ilahi di Surga, yang berfungsi dalam Atmosfer sebagai Petir dan di Bumi sebagai Api, yang merupakan tiga manifestasi utama cahaya di dunia kita yang kelihatan. Ritual Veda, yang merupakan praktik luar Veda utama, melibatkan membuat persembahan kepada api suci untuk terhubung dengan kekuatan dermawan dewa Surya. Veda mengatakan bahwa kita semua adalah anak dari Surya lahir di Bumi untuk meneruskan cahaya Ilahi kebenaran. Veda memuji Matahari sebagai sumber kehidupan, kecerdasan dan kesadaran dalam diri kita dan sebagai inti dari keberadaan kita sendiri, dengan setiap jiwa menjadi matahari spiritual bagi dirinya sendiri.

Ada banyak manifestasi Tuhan sebagai Dewa dalam pemikiran Veda, yang mencerminkan berbagai aspek Dharma atau hukum kosmik. Seperti Surya (dia yang berputar dan mengembang), Savitri (kehendak transformasi), Aditya (kecerdasan primal), Mitra (Sahabat Ilahi), Varuna (Penguasa perairan kosmik), Aryaman (pelayan Dharma), Bhaga (pemberi kebahagiaan), Pushan (yang Memelihara, pelihat dan panduan), Wisnu (pervador), dan Twashtri (artis kosmik).

Selain itu, Veda berisi seluruh kelompok Dewa Surya yang disebut Aditya dikatakan berjumlah 12. Dewa utama lainnya dari Veda adalah Agni (Api), Soma (Air), Indra (kekuatan yang berkuasa), semua memiliki aspek surya yang kuat. Mantra Veda sendiri dikatakan tinggal di bawah sinar matahari. Mereka dikatakan nomor 432.000, yaitu 360 X 1200, yang mencerminkan matematika matahari dari zodiak.

Mantra Gayatri

Mantra Gayatri adalah untuk Savitri, bentuk penting dari Dewa Surya, adalah yang paling penting dari semua mantra Veda dan salah satu mantra paling umum digunakan dalam praktek Yoga. Mantra Gayatri adalah alat penting untuk menarik energi spiritual Matahari ke dalam pikiran, hati, dan tubuh kita, berfungsi seperti panel surya untuk dunia batin.

Kami bermeditasi pada cahaya tertinggi dari Matahari yang mentransformasikan Ilahi (Savitri) agar ia dapat merangsang kecerdasan kita. – Rigveda III.62.10

Ritual Veda, termasuk Agnihotra dan nyanyian mantra Gayatri, terjadi saat matahari terbit, siang dan matahari terbenam, poin utama transformasi matahari sepanjang hari. Dewa mantra ini, Savitri, mewakili kekuatan transformasional yang melekat dalam Matahari, tidak hanya untuk mengubah malam menjadi siang tetapi juga untuk membawa kita melampaui kegelapan ego ke dalam cahaya tak terbatas dari Diri yang lebih tinggi.

Savitri adalah dewa Yoga dan meditasi, yang mengatur proses itu dalam diri kita sebagai perwujudan Kehendak Ilahi. Namun kita harus ingat bahwa Gayatri ini salah satu dari ratusan ayat Veda tentang Matahari yang dapat digunakan dengan cara yang sama.

Savitri mewakili cahaya kesadaran Ilahi yang tersembunyi di dalam diri seseorang, yang Yoga aktifkan untuk menghasilkan evolusi kesadaran melampaui waktu dan kefanaan. Di sini seseorang melihat benih-benih Yoga dijelaskan dalam istilah simbolisme matahari.

Purusha atau Diri Yang Lebih Tinggi sebagai Makhluk di Matahari

Yoga dan Veda dihubungkan bersama oleh konsepsi umum tentang Purusha atau Atman, Diri Tertinggi atau Universal yang merupakan tujuan Yoga klasik dan subjek utama dari ajaran Upanishad. Purusha atau Atman sering diidentikkan dengan Matahari baik dalam Veda yang lama maupun yang kemudian dipikirkan oleh seorang Yoga.

Nyanyian Rishi Kutsa dalam Rigveda adalah Matahari adalah Diri dari dunia yang stabil dan bergerak (Rg.Veda I.114.1). Gagasan penyatuan dengan Matahari muncul dalam beberapa ayat Veda, mengutip beberapa contoh di bawah ini.

Bangkit dari kegelapan di sekeliling, melihat cahaya yang lebih tinggi, kita telah mencapai Ketuhanan, Matahari Ilahi, cahaya tertinggi.
Rigveda I.50.10

Doa Upanishad yang agung akan menyatu dengan Diri Matahari. Isha Upanishad yang terkenal berakhir dengan nyanyian untuk bergabung dalam Diri Matahari, yang juga berisi referensi tertua pada mantra So’ham . Bahkan, Ham’sa atau Angsa besar dari pemikiran yoga pada awalnya adalah Burung Matahari Veda.

Wahai Matahari pemelihara, pelihat tunggal, pengontrol, kekuatan Tuhan ciptaan, lepaskan sinarmu dan kumpulkan panasmu agar saya dapat melihat bentuk anda yang paling menguntungkan. Purusha yang ada di dalam Matahari, Dia adalah Aku (Yo ‘sau Aditye Purusha, so-ham asmi).
Isha Upanishad 16

Upanishad memberitahu kita bahwa Matahari mengucapkannya OM ketika bergerak di langit. Matahari bukan hanya sumber cahaya tetapi juga sumber bunyi dan mantra. Dengan demikian Mantra Yoga juga berakar pada pemujaan terhadap Matahari.

Demikianlah yang merupakan nyanyian ke atas (udgitha), itulah bunyi primal (Pranava). Itu yang merupakan bunyi primal, itulah bini atas. Apa yang merupakan Matahari (Aditya) di luar adalah nyanyian ke atas. Dia adalah bunyi primal. Dia melantunkan OM sambil bergerak.
Chandogya Upanishad I.5.1

Matahari dan Cabang-cabang Yoga

Di Jnana Yoga, Diri batin atau Atman selalu dilambangkan sebagai Matahari, yang selalu bersinar di hati semua orang. Setelah memperkenalkan mantra terkenal “Aku Brahman” (aham brahmasmi) atau “Aku adalah Tuhan,” kutipan Upanishad ( Brihadaranyaka Upanishad I.IV.10 ) sebuah ayat dari Rishi Vamadeva dalam Rigveda yang menyatakan,

Aku adalah Manu dan matahari.

Di Bhakti Yoga, gambar pertama dan utama yang digunakan dalam ibadah adalah gambar dewa di cakram matahari, Surya-Narayana. Ini adalah latar belakang tradisi Vaikhanasa kuno di India, yang masih diikuti di kuil Tirupati yang terkenal di India Selatan, kuil terbesar.

Simbolisme matahari yang kuat masuk ke dalam trinitas dewa-dewa Hindu. Brahma, Sang Pencipta, memiliki aspek matahari; Wisnu, pemelihara, sering disembah sebagai Matahari, terutama sebagai Surya-Naranaya, Matahari sebagai pribadi kosmik yang masuk ke dalam hati semua makhluk. Shiva, transformator, dihormati sebagai dewa tertinggi di dibalik Matahari, terutama sebagai Rudra, yang mewakili tertinggi, cahaya dan warna Matahari. Bahkan, Brahma, Wisnu dan Siwa sering dianggap sebagai tiga aspek energi matahari sebagai menciptakan, mempertahankan, dan mengubah alam semesta.

Yoga Surya dari Bhagavad Gita

Krishna sendiri dalam Bhagavad Gita menyatakan bahwa ia mengajarkan Yoga asli terlebih dahulu kepada Vivasvan, Dewa Matahari, yang mewariskannya kepada Manu, orang bijak manusia purba, yang disebut putra Matahari. Kresna menyatakan:

Aku mengajarkan Yoga yang tidak bisa mati ini kepada Vivasvan (Dewa Matahari). Vivasvan mengajarkannya kepada Manu (raja pertama dan pemberi hukum). Manu mengajarkannya kepada Ikshvaku (raja pertama dinasti matahari).

Yoga ini diturunkan dalam garis keturunan berkelanjutan seperti yang diketahui oleh para resi. Tetapi setelah jangka waktu yang lama, Yoga ini telah menurun di dunia ini.

Arjuna, karena engkau adalah bakta dan teman-Ku, dan itu adalah pengajaran rahasia tertinggi.
Bhagavad Gita IV.1-3

Simbolisme Matahari di belakang Yoga Sutra Patanjali

Pendiri tradisional Yoga Darshana atau ‘sistem filsafat Yoga’ – yang diwakili oleh Sutra Yoga Patanjali – biasanya dikatakan sebagai Hiranyagarbha, yang berarti “Embrio Emas” dan diidentifikasikan dengan Matahari. Mahabharata (santiparwa 349,65), pada teks kuno di mana Bhagavad Gita Sri Krishna terjadi dan yang kadang-kadang disebut ‘kelima Veda ‘, menyatakan:

Kapila, guru dari Samkhya, dikatakan tertinggi Rishi. Hiranyagarbha adalah ahli Yoga yang asli. Tidak ada orang lain yang lebih kuno.

Dalam Mahabharata (Shanti Parva 342.95-96), Krishna menyatakan, mengidentifikasikan dirinya dengan Hiranyagarbha:

Sebagai wujud-Ku, membawa pengetahuan, abadi dan berdiam di Matahari, para guru Samkhya yang telah memahami apa yang penting, panggil Aku Kapila. Sebagai Hiranyagarbha yang brilian, yang dipuji dalam ayat-ayat Veda, pernah disembah oleh Yoga, jadi Aku juga diingat di dunia.

Dalam Mahabharata, Hiranyagarbha dikatakan telah memberikan ajarannya tentang Yoga kepada Vasishta, yang paling terkenal dari para resi dari Rgveda, dari garis ajaran yang terus-menerus ada, sampai ke Patanjali. Vasistha juga merupakan sumber dari serangkaian ajaran astrologi, yang paling terhubung dengan cucunya Parashara.

Yajnavalkya, Guru Surya Yoga dan Vedanta

Yajnavalkya adalah tokoh penting dalam Vedanta dan Yoga. Dia adalah yang paling terkenal dari orang bijak Upanishad, kepada siapa sebagian besar Brihadaranayaka, yang terpanjang dari Upanishad yang lebih tua berasal. Dia dikatakan telah menerima mantra Veda langsung dari Dewa Matahari sebagai Aditya.

Yajnavalkya muncul sebagai guru Yogi Yajnavalkya , mungkin teks tradisional Yoga yang paling penting setelah Yoga Sutra , banyak digunakan dalam lingkaran Vaishnava, termasuk  Ramanuja yang menjadi bagian dari Krishnamacharya. Yogi Yajnavalkya mencerminkan simbolisme surya yang kuat. Ini memiliki ajaran yang luas tentang OM dan mantra Gayatri. Versi teks Brihad Yogi Yajnavalkya Smriti dari Kaivalya Dham, menyatakan IX.88:

Matahari, Diri dari dunia, adalah Prana yang ditempatkan di dalam hati.

Matahari memiliki simbolisme yang sangat penting. Penghormatan Matahari mungkin adalah yang paling penting dari semua asana, karena mencakup rentang pergerakan tubuh terbesar, memberi energi semua sistem fisiologis dan semua organ kita, menyebarkan cahaya matahari ke seluruh anggota tubuh.

Matahari dan Prana

Dalam Maitri Upanishad VI. 1-3, Matahari diidentikkan dengan Prana:

Sang Diri membawa dirinya dengan dua cara. Sebagai Prana dan sebagai Matahari. Itulah dua jalannya, luar dan dalam, yang berputar di siang dan malam hari. Matahari adalah Diri luar dan Prana adalah Diri batin. Gerakan dari Diri bagian dalam (Prana) diukur oleh gerakan Diri bagian luar (Matahari).

Prana adalah Matahari batiniah yang menandai cerah dan gelapnya batin yang mengikuti haluan serupa dengan siang dan malam luar.

Gagasan Upanishad ini mencerminkan pandangan Veda yang lebih tua. Satapatha Brahmana dari Yajnavalkya menyatakan bahwa seseorang memiliki 10.800 nafas pada siang dan malam hari. Ini sama dengan 720 napas setiap 48 menit (1/30 hari), yang ia identifikasi dengan jumlah hari dan malam dalam satu tahun. Jumlahnya satu nafas setiap empat detik. Jangka waktu 21.600 napas bertahan selama 100 tahun. Ini berarti bahwa dapat membuat hidup lebih lama dengan bernafas lebih lama dan membuat hidup lebih pendek dengan berfapas lebih cepat.

Dalam pandangan yoga tentang tubuh halus, nadi kanan atau matahari (Pingala) mengatur pergerakan api, panas dan aktivitas pada tingkat fisiologis. Matahari juga hadir sebagai api ulu hati di Hatha Yoga, serta Atman di Raja Yoga. Kunci Pranayama adalah menarik Prana matahari bagian dalam dan luar dan mengaturnya menuju transformasi.

Matahari dan Mantra

Melakukan Yoga Mantra di bawah sinar matahari, terutama bersamaan dengan berdiri di air dan melantumkan mantra kepada dewa matahari, adalah salah satu yang paling kuat dari semua praktik Yoga Mantra dan dapat digunakan dengan hampir semua mantra. Ini bekerja sangat baik dengan mantra Surya seperti OM, Hreem atau mantra Gayatri. Hreem adalah yang terpenting dari mantra bija yang dikatakan membawa kekuatan Matahari. Energi matahari adalah akar dari semua mantra.

Matahari dalam Yoga Tantra

Dalam Kundalini Yoga seperti dimuat dalam Upanishad, Matahari pada tingkat yang lebih dalam, diidentifikasi dengan hati pada chakra Anahata, kekuatan api spiritual Shakti dalam chakra Muladharara dan lunar atau kekuatan air (Soma) dari Shiva di Ajna hingga  bersatu dalam pada Sahasrara. Agni adalah titik merah, tetesan (bindu) dan Soma adalah bindu putih, yang bersatu untuk menciptakan Matahari sebagai bindu emas.

Salah satu teknik meditasi yang paling sederhana dan paling penting adalah bermeditasi pada Diri Tertinggi atau kehadiran Ilahi sebagai Matahari di dalam hati, yang pikiran dan otaknya hanyalah refleksi luar seperti Bulan. Diri adalah Matahari dari matahari, Terang cahaya, dan kekuatan iluminasi tertinggi.

Astrologi Veda mengajarkan kepada pentingnya Matahari sebagai inti semua planet. Ini memberi tahu kita bahwa kita setidaknya harus mengucapkan nama Matahari. Matahari dalam bagan menunjukkan Diri, Prana, ayah, raja, pemimpin, hati, pekerjaan, pengaruh, kekuatan dan pengakuan.

Matahari sebagai kekuatan luar Prana juga penting dalam pengobatan Ayurvedic. Jika kita memberi energi pada air minum kita dengan sinar matahari, itu memberi kita lebih banyak prana dan dapat memberikan energi penyembuhan tambahan ke ramuan yang kita bawa. Matahari sendiri memberikan kekuatan umur panjang.

Cara terbaik untuk mengakses kekuatan Matahari spiritual ini dapat dicantumkan secara singkat:

  • Lakukan Penghormatan Matahari khususnya di pagi hari kepada Matahari, lebih disukai menghormati nama-nama Matahari yang berbeda.
  • Berlatih Surya Namaskara Yoga atau dengan Asana dan Pranayama tertentu, termasuk pernapasan lubang hidung alternatif (Surya Bedha Pranayama) dan menghormati Prana sebagai Matahari batin di dalam hati (Surya Hrdayam).
  • Praktekkan mantra berbasis cahaya, seperti OM, Hrim, Gayatri, atau Mantra Ham’Sa.
  • Gunakan sinar matahari untuk memberi energi pada air dan minuman herbal yang anda minum.
  • Visualisasikan Tuhan atau Guru atau apa pun yang paling anda baktikan sebagai tinggal di Matahari hati anda sendiri.
  • Praktekkan penyelidikan-Diri atau meditasi pada sumber dari semua cahaya sebagai Diri atau ‘Aku murni’, Matahari spiritual di dalam hati.

Hal paling sederhana yang harus dilakukan adalah menyapa matahari setiap hari dengan mantra astrologi:

Om Sum Suryaya Namah!

Tidak ada yang lebih jelas bagi kita selain Matahari dan tidak ada yang mempengaruhi kehidupan kita secara luas. Namun kita biasanya melupakan keindahan spiritual Matahari yang hidup dalam pantulannya. Namun, tanpa menghormati matahari bagian dalam itu, dunia batin kita cenderung ternoda oleh kegelapan, terlepas dari kondisi dunia luar.

Yoga Veda surya kuno melibatkan membangkitkan kembali Matahari dari kegelapan, yang merupakan Matahari dari Diri sejati kita yang tersembunyi dalam kegelapan dunia material dan pikiran-ego. Kita masing-masing adalah Matahari, cahaya kesadaran universal, tetapi aspek matahari dari keberadaan kita harus diperoleh kembali melalui proses Yoga Sadhana, yang merupakan kembalinya ke Matahari.

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif