Esensi dan Praktik Mantra Gayatri dengan Pranayama


Universalitas Mantra Gayatri

Untuk setiap jenis kekuatan, bukti dapat dicari dengan persepsi langsung atau dengan proses inferensi. Manusia berusaha mencari tahu dengan bukti langsung apa mereka dapat mengalami kekuatan transendental ini. Mereka menemukan buktinya di Matahari. Tanpa Matahari tidak akan ada cahaya sama sekali.

Di dunia ini hidrogen sangat penting untuk pertumbuhan tanaman dan makhluk hidup. Komponen utama Matahari adalah hidrogen dan helium. Tanpa hidrogen dan helium, dunia tidak dapat bertahan hidup. Oleh karena itu, orang dahulu menyimpulkan bahwa Matahari adalah bukti nyata (kekuatan transendental). Mereka juga menemukan beberapa rahasia halus tentang Matahari.

Oleh karena itu, mereka memuja Matahari sebagai dewa utama dalam mantra Gayatri. “Dhiyo yonah Prachodayāt” – Semoga Matahari menyinari intelek kita dengan cara yang sama seperti dia memancarkan cahayanya. Ini adalah doa yang ditujukan kepada Matahari dalam mantra Gayatri. Dengan cara ini, mereka menganggap mantra Gayatri sebagai ibu dari Veda.

Penemuan paling awal dari para pencari adalah bahwa Matahari adalah faktor terpenting dalam menentukan kehidupan sehari-hari manusia dan menyediakan kebutuhan dasar untuk hidup. Hidup tidak akan mungkin tanpa Matahari bagi manusia, binatang, burung atau tumbuhan. Matahari dianggap sebagai sumber semua energi dan bertanggung jawab atas kelahiran, pertumbuhan, dan penghancuran semua hal dalam ciptaan. Karena alasan inilah Resi Viswamitra memuliakan Dewa Matahari (Savitri) dalam mantra Gayatri.

Pengulangan Gayatri – ini adalah doa universal.

Ini memiliki tiga bagian, meditasi pada kemuliaan Tuhan sebagai iluminasi imanen di tiga dunia – atas, tengah dan bawah (Om Bhur Bhuva Swah; Tat Savitur Vareñyam); ia memiliki smaraña atau gambaran Rahmat (Bhargo Devasya Dhīmahi) dan prārthanā, doa untuk belas kasih demi pembebasan, melalui kebangkitan kecerdasan yang meliputi seluruh alam semesta, bukan pada nama atau bentuk tertentu dari kecerdasan itu. Jadi, semua bisa menggunakannya dan diselamatkan olehnya. Tidak boleh ada fanatisme, tidak ada kebencian, tidak ada persaingan, jika Gayatri dipatuhi, pengulangan yang saleh akan memperjelas nafsu dan mempromosikan cinta.

Arti yang lebih dalam dari Gayatri Mantra

Gayatri, Savitri dan Saraswati laten dalam diri semua orang. Bhur, Bhuvah dan Swah dalam mantra Gayatri mengacu pada tubuh (materialisasi), kekuatan hidup (getaran) dan jiwa (radiasi).

  • Bhur berarti bumi, yang tidak lain adalah gabungan materi. Ini menunjukkan tubuh manusia, yang juga merupakan kombinasi bahan.
  • Bhuvah mengacu pada kekuatan hidup, yang membuat tubuh bergetar.
  • Swah mengacu pada Prajnāna-shakti, yang menopang kekuatan kehidupan.

Prajnāna-shakti ini dikenal sebagai kesadaran terpadu yang konstan. Ini juga disebut sebagai radiasi. Ketiganya, yaitu materialisasi, vibrasi dan radiasi ada dalam diri manusia.
Gayatri digambarkan memiliki lima wajah. Yang pertama adalah “Om“. Yang kedua adalah “Bhur-bhuvah-svah”. Yang ketiga adalah. “Tat-savitur Vareñyaṃ”. Yang keempat adalah “Bhargo Devasya Dhīmahi”. Kelima adalah “Dhiyo Yonah Prachodayat”. Gayatri mewakili dalam lima wajah ini lima prana (kekuatan hidup). Gayatri adalah pelindung lima prana dalam diri manusia. “Gāyantaṃ trāyate iti Gayatri” — Karena melindungi orang yang membacanya, itu disebut Gayatri.

Ketika Gayatri bertindak sebagai pelindung kekuatan hidup, dia dikenal sebagai Savitri. Savitri dikenal dalam cerita suci sebagai istri setia yang menghidupkan kembali suaminya, Sathyavan. Savitri adalah dewa ketua dari lima prana. Dia melindungi mereka yang menjalani kehidupan Kebenaran. Ini adalah makna batin.

Ketika kecerdasan dan intuisi seseorang dikembangkan oleh pembacaan mantra, dewa yang mengaktifkan adalah Gayatri. Ketika kekuatan hidup dilindungi, dewa penjaga disebut Savitri. Ketika ucapan seseorang dilindungi, dewa itu disebut Saraswati. Karena peran pelindung Savithri, Saraswati dan Gayatri, dalam kaitannya dengan kehidupan, ucapan dan intelek, Gayatri digambarkan sebagai “Sarva-devatā-swarūpiñi” — perwujudan semua dewi.

Gayatri memiliki tiga bagian: 1.Pujian, 2.Meditasi, dan 3.Doa. Pertama, Yang Ilahi dipuji, kemudian direnungkan dengan hormat dan terakhir, seruan dibuat kepada Yang Ilahi untuk menghilangkan kegelapan ketidaktahuan dan untuk membangunkan dan memperkuat intelek.

Dhīmahi terkait dengan aspek meditatif.  Dhīyo Yonah Prachodayat berkaitan dengan aspek doa. Nyanyian Mantra Gayatri memurnikan pikiran dan menganugerahkan pengabdian, detasemen dan kebijaksanaan.

Manfaat melantunkan Gayatri Mantra

Melalui meditasi Gayatri, seseorang dapat menyadari prinsip motivasi batin dari lima elemen, lima udara vital dalam tubuh manusia dan lima selubung yang membungkus Atma. Sama seperti ada tiga energi dasar yang mengatur manusia; fisik, metafisik dan psikis, ādhi-bhoutik, ādhi-daivik dan ādhi-atmic, Gayatri memiliki tiga aspek, Gayatri, Savitri dan Saraswati. Gayatri menumbuhkan metafisik, Savitri pada fisik dan Saraswati pada psikis.

Ketiga karaña atau instrumen ini harus dibersihkan dan disublimasikan agar manusia dapat mewujudkan tujuan hidup. Melalui pembacaan mantra Gayatri dan meditasi di atasnya, tugas besar ini dapat dicapai.

Jadi Brahma-prakāsha, Cahaya Ilahi, akan turun pada anda dan menerangi kecerdasan anda dan menerangi jalan anda ketika mantra ini dilantunkan. Juga ulangi shanti tiga kali di akhir, karena pengulangan itu akan memberikan shanti atau kedamaian bagi tiga entitas dalam diri anda — tubuh, pikiran, dan jiwa.

Sangat penting untuk melafalkan mantra Gayatri setidaknya tiga kali pada pagi, siang, dan malam hari. Ini akan berfungsi untuk mengurangi efek dari tindakan salah yang dilakukan seseorang setiap hari. Ini seperti membeli barang dengan uang tunai, alih-alih mendapatkannya secara kredit. Tidak ada akumulasi hutang karma (hasil dari tindakan), karena karma (tindakan) setiap hari ditebus untuk hari itu sendiri dengan membaca mantra Gayatri.

Gayatri adalah pemberi semua yang bermanfaat. Jika mantra dilantunkan, berbagai macam kekuatan akan muncul menjadi satu.

  • Sarva roga nivaarini Gayatri  – Gayatri adalah pereda segala penyakit
  • Sarva dhukha parivaarini Gayatri- Gayatri menangkal semua kesengsaraan
  • Sarva vaancha phalashri Gayatri – Gayatri adalah pengabul semua keinginan

Kapan harus melantumkan Gayatri

Jangan menyanyikan waktu dengan lagu-lagu pada film murahan dan mencemarkan. Sebaliknya, melafalkan Gayatri dengan benar.

Saat anda mandi, tubuh sedang dibersihkan; biarlah pikiran dan kecerdasanmu juga dibersihkan. Usahakan untuk mengulanginya ketika anda mandi dan juga sebelum makan, ketika anda bangun dari tidur, dan ketika anda pergi tidur. Dan juga ulangi shanthi (kedamaian) tiga kali di akhir, karena pengulangan itu akan memberikan kedamaian bagi tiga entitas dalam diri anda — tubuh, pikiran, dan jiwa.

Waktu, memiliki tiga kualitas: satva, rajas, dan tamas (kualitas kemurnian atau ketenangan, nafsu, dan kelambanan). Hari ini dibagi menjadi tiga bagian:

  1. Jam 4 pagi hingga 8 pagi dan 4 sore hingga 8 malam memiliki kualitas satvic
  2. 8 pagi sampai 4 sore adalah rājasic
  3. 8 malam dan 4 pagi adalah tāmasic

Delapan jam dari jam 8 malam sampai jam 4 pagi digunakan terutama untuk tidur. Delapan jam dalam sehari (dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore) digunakan oleh semua makhluk, termasuk hewan dan burung, dalam melaksanakan tugas sehari-hari mereka dan dianggap sebagai rājasic. Ketika jam 4 pagi sātvic digunakan untuk terlibat diri dalam tindakan yang baik seperti ibadah, japa, perbuatan baik, dan menjaga perusahaan yang baik, salah satu pasti untuk meningkatkan diri dari manusia ke tingkat Ilahi. Selama periode sātvic (4 pagi hingga 8 pagi dan 4 sore hingga 8 malam) mantra Gayatri harus dibacakan.

Berbagi adalah wujud Karma positif