Mengetahui Tanda Kebangkitan Spiritual


Pada artikel ini akan meringkas karakteristik atau tanda-tanda kebangkitan spiritual sebagaimana telah muncul dari penelitian penulis. Karakteristik kebangkitan spiritual ini seragam. Biasanya, orang yang terbangun secara permanen mengalami semua karakteristik ini dan biasanya pada tingkat intensitas yang kira-kira sama.

Keseragaman ini adalah salah satu hal paling mencolok yang muncul terhadap tanda-tanda dan gejala-gejala kebangkitan spiritual dan menekankan validitas melihat terjaga sebagai kondisi psikologis yang berbeda. Satu-satunya variasi yang signifikan adalah dalam hal keseluruhan intensitas terjaga. Kontinum keadaan terjaga ( terjaga adalah istilah yang merujuk pada keadaan sadar secara spiritual atau terjaga pada tingkat di atas rata-rata) berkisar dari yang kurang intens hingga sangat intens. Intensitas karakteristik terjaga jelas bervariasi sesuai dengan intensitas terjaga keseluruhan seseorang. Artinya, jika seseorang mengalami intensitas terjaga yang tinggi, mereka jelas juga akan mengalami tingkat kesejahteraan yang tinggi, tingkat ketenangan mental yang tinggi, kecenderungan yang sangat jelas terhadap altruisme, kurangnya identitas kelompok, dan sebagainya. Kebalikannya jelas berlaku untuk seseorang dengan intensitas terjaga yang lebih rendah.


I. Karakteristik Perseptual

Cara yang paling jelas di mana kebangkitan spiritual memanifestasikan dirinya adalah dalam hal perbedaan persepsi dan pengalaman orang yang sadar akan dunia di sekitar mereka. Salah satu tanda atau gejala seseorang yang terbangun adalah bahwa mereka tidak memahami dunia dengan cara yang sama seperti orang lain. Dunia adalah tempat yang berbeda bagi mereka seperti halnya dunia anak-anak dengan dunia orang dewasa – atau kita bisa mengatakan, seperti dunia orang pribumi yang pra-beradab sama dengan dunia orang Barat modern.

1. Persepsi Intensifikasi

Dalam kesadaran, persepsi itu jelas dan langsung. Orang yang terbangun secara spiritual melihat dunia dengan cara yang sangat kekanak-kanakan – dikejutkan oleh keajaiban, keindahan, dan kerumitan fenomena yang diterima begitu saja oleh orang lain dan tidak terlalu diperhatikan. Salah satu tanda kebangkitan spiritual adalah bahwa dunia adalah tempat yang lebih cerah, lebih menarik dan indah bagi mereka. Secara khusus, mereka terpikat oleh alam – keindahan luar biasa dan keindahan pemandangan alam, langit, dan laut; keanehan, kompleksitas, dan kerumitan hewan, tumbuhan, dan fenomena lainnya.

Intensitas persepsi ini kadang-kadang dialami sebagai keterbukaan untuk mengalami, atau dalam istilah yang sedikit berbeda, sensitivitas yang meningkat. Seolah-olah filter telah dihapus atau daun jendela telah dibuka, dan sebagai hasilnya, lebih banyak tayangan masuk ke pikiran kita dan mempengaruhi kita dengan lebih kuat. Seperti yang telah kita lihat, persepsi yang intensif kadang-kadang bisa terasa luar biasa dalam pengalaman kebangkitan spiritual yang mendadak (seperti yang juga bisa terjadi dalam pengalaman psikedelik), tetapi biasanya itu bukan masalah begitu kesadaran terjaga.

Semua individu yang terbangun secara spiritual yang saya wawancarai mengomentari persepsi yang semakin intensif ini. Satu orang mengatakan kepada saya bagaimana dunia menjadi “lebih tajam, lebih nyata,” sementara yang lain “dikejutkan oleh betapa segar semuanya tampak.” Orang lain berkomentar bahwa “warna tampak lebih cerah, lebih hidup.” Yang lain menggambarkan perasaan kagum dan penghargaan baru untuk kesenangan dan kegiatan sederhana seperti berjalan, memasak, makan, dan hanya memperhatikan lingkungan mereka.

2. Peningkatan Kehadiran / Kekekalan

Gejala lain dari kebangkitan spiritual adalah yang juga membawa persepsi yang berbeda tentang waktu atau pergeseran orientasi waktu. Dalam keadaan sadar, masa lalu dan masa depan menjadi jauh kurang penting, dan saat ini menjadi lebih penting. Individu yang terbangun menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mengingat pengalaman masa lalu atau merenungkan peristiwa masa lalu, sama seperti mereka menghabiskan lebih sedikit waktu menantikan masa depan, melamun tentang peristiwa masa depan atau berfokus pada tujuan masa depan. Sebaliknya, mereka fokus pada pengalaman mereka saat ini, pada lingkungan tempat mereka berada, orang-orang yang bersama mereka, dan sensasi dan kesan yang mereka alami.

Bagi sebagian orang, peningkatan kehadiran ini mengarah pada perasaan tentang ekspansifnya waktu. Waktu sepertinya entah bagaimana terbuka, melambat, atau bahkan menghilang bersamaan. Tanda kebangkitan spiritual ini adalah perasaan abadi sekarang yang kadang-kadang digambarkan oleh mistikus, ketika masa lalu, masa depan, dan sekarang semua bergabung menjadi satu.

Pada akhirnya, masa lalu dan masa depan adalah konsep yang diciptakan oleh pikiran manusia. Kita tidak pernah benar-benar mengalami baik karena pikiran dan tubuh kita selalu ada di masa sekarang. Masa lalu dan masa depan hanya ada dalam pikiran, sedangkan saat ini tidak ada dalam pikiran.

Selain itu, persepsi linear normal kita tentang waktu adalah konstruksi mental yang dihasilkan oleh rasa ego kita yang kuat. Semakin lemah rasa ego kita, waktu yang lebih linier tampaknya memudar. Persepsi kita tentang waktu melambat dan meluas – dan akhirnya lenyap hingga kini.

3. Kesadaran akan “Kehadiran” atau Energi Spiritual yang Menyeluruh

Pada intensitas yang lebih tinggi dari kebangkitan spiritual, kita mengalami gejala-gejala seperti menyadari kekuatan spiritual yang meliputi semua hal dan ruang-ruang di antara berbagai hal. Dalam penelitian penulis, satu orang menggambarkan ini sebagai “perasaan yang mendalam tentang keberadaan yang hidup di dalam yang luar biasa dan juga sangat biasa. Orang lain menggambarkan salah satu gejala kebangkitannya sebagai “kehadiran luas yang hanya tak terbatas dan cukup mengejutkan. Terutama di alam”.  Orang lain berbicara tentang “kehadiran yang luar biasa” yang ia sebut sebagai “Tuhan.” Kekuatan ini kadang-kadang digambarkan dalam istilah “sumber,” sesuatu yang mendasar dan mendasar yang tidak hanya meliputi semua hal tetapi juga memunculkannya. Dalam arti tertentu, semua hal adalah manifestasi dari kekuatan (Shakti).

4. Gairah, Harmoni dan Keterhubungan

Pada intensitas terjaga yang lebih rendah, seseorang mungkin tidak menyadari kekuatan spiritual yang meliputi semua ini secara langsung tetapi mereka mungkin masih dapat merasakan efeknya secara tidak langsung.

Salah satu tanda kebangkitan spiritual adalah perasaan bergairah. Bagi orang yang terbangun, tidak ada benda mati. Bahkan fenomena alam yang tidak hidup secara biologis (seperti awan, laut, atau batu) dan benda-benda buatan manusia bersinar dengan semangat jiwa yang berseri-seri. Objek yang hidup secara biologis menjadi lebih kuat. Seorang yang sadar secara spiritual menggambarkan bagaimana “segala sesuatu tampak dan terasa sangat nyata dan hidup.

Seperti yang dikatakan teks suci dan mistik spiritual kepada, sifat dari energi Shakti sangat bahagia. Ini memiliki kualitas kebahagiaan atau kegembiraan. Jadi ketika kita melihat kehadirannya di dunia, ada rasa harmoni. Sebagai gejala kebangkitan spiritual, kita merasakan bahwa alam semesta adalah tempat yang penuh kebaikan dan bahwa harmoni dan makna adalah kualitas fundamentalnya.

Akhirnya, energi spiritual ini mendasari dan meliputi semua hal dan karenanya menciptakan rasa keterhubungan atau kesatuan. Seseorang yang terbangun mungkin memiliki perasaan bahwa batas-batas antara objek-objek yang terpisah dan berbeda telah mencair. Mereka mungkin masih merasakan apa yang digambarkan oleh beberapa orang sebagai “keesaan segalanya” atau “keesaan alam semesta.”

Buku Amrita Kundalini
Meditasi dan Yoga

Amrita Kundalini

Detail Buku

Berbagi adalah wujud Karma positif