Meyeimbangkan Prana dengan Swara Yoga


Para Resi dijaman kuno telah menyelidiki setiap aspek kehidupan. Dari kelahiran, kematian, kelahiran kembali dan seterusnya sampai Moksha. Pengolahan pada Ilmu pernapasan dan asupan energi vital disebut Swara Yoga, dengan menyadari cara kerja prana memasuki tubuh.

Swara yoga berarti kekuatan sadar akan energi / prana vital yang kita tarik dengan napas. Prana adalah teman terbaik kita dalam hidup. Sekarang jika kita dapat menggunakan kekuatan ini secara sadar, kita tidak hanya akan maju di jalan spiritual tetapi juga menjalani kehidupan fisik yang lebih bahagia, lebih sehat.

Pertumbuhan spiritual adalah hak setiap orang. Ada banyak jalur yang sesuai dengan orang-orang dari temperamen yang berbeda tetapi tujuannya tetap sama. Kebanyakan Yoga sengaja menghindari pengalaman fisik dan hanya fokus pada latihan inti. Tantra adalah untuk mengalami segala sesuatu dengan kesadaran, sehingga tetap terbenam tetapi belum terpisah, pada akhirnya melampaui semuanya. Keduanya membutuhkan kontrol penuh atas pikiran dan tubuh. Swara yoga sedang menganalisis kualitas pernapasan dan mengenali ritme prana yang ditarik. Seseorang menyesuaikan perilaku / tindakan sesuai dengan kekuatan prana. Berbeda dengan Pranayama. Pranayama mengendalikan prana dan kemudian menggunakannya.

Secara garis besar ada 3 jenis aliran prana yaitu yang mengalir melalui Ida, Pingala dan Sushumna dalam pola ritmis.

Kita semua bernafas, tetapi pernahkah anda mengamati bahwa kedua lubang hidung anda tidak selalu sama terbuka, salah satu dari keduanya terasa ‘tersumbat’. Coba tutup secara bergantian untuk melihat mana yang ‘terbuka’, dan periksa lagi setelah sekitar satu jam untuk mengecek kembali. Jika anda memperhatikan pola pernapasan anda, anda mungkin memperhatikan bahwa keduanya ‘terbuka’ hanya selama beberapa menit dengan interval sekitar 1 jam. Saat melakukan pranayama, anda memaksa kedua lubang hidung untuk ‘terbuka’ dengan latihan pernapasan. Dan ketika anda melakukan Dhyana mapupun japa keduanya tetap ‘terbuka’. Ketika kedua lubang hidung terbuka, tampaknya udara yang anda hirup entah bagaimana lebih ‘segar’ lebih ‘murni’.

Kita menarik prana dari Semesta (Hiranyagarbha / Samashti prana), melalui kulit kita dan secara maksimal melalui hidung. Ketika lubang hidung kanan terbuka, chakra Ajna mengalokasikan prana yang kita terima dari Semesta ke chakra Muladhara melalui nadi Pingala. Ketika lubang hidung kiri terbuka, kita mengirim prana ke bawah melalui nadi Ida. Dan ketika keduanya terbuka selama 2-3 menit setiap 1 jam atau lebih, kita mengirim prana melalui nadi Sushumna. Ketika prana mencapai chakra Muladhara, itu lebih lanjut dikirim ke semua nadi-nadi di tubuh energi dan tubuh dapat bertahan hidup. Kita mungkin masih dapat bertahan hidup tanpa oksigen tetapi tidak tanpa prana. Dalam kondisi meditasi yang dalam, prana dialokasikan hanya untuk Sushumna, sehingga tubuh akan tampak kaku.

Ketika prana dikirim melalui nadi Ida, kita menggunakan energi untuk nutrisi, pemeliharaan dan untuk pertumbuhan tubuh serta pikiran. Ida disebut saluran bulan. Bulan tidak berarti ‘bulan’ seperti yang kita lihat secara fisik, namun ini berarti “kualitas Bulan”, makanan, perlindungan, kenyamanan, cinta ibu, stabilitas dan keamanan. Kita memanfaatkan prana untuk mempertahankan diri dalam segala hal. Kita memelihara diri sendiri, mempertahankan ciptaan.

Sekarang Pingala, saat lubang hidung kanan aktif, kita ‘membakar’ prana untuk mengekspresikan ego dan kepribadian. Api, panas di tubuh, melakukan tindakan yang menciptakan kekuatan kepribadian. Itu juga disebut nadi matahari.

Ketika 2 aspek kepribadian seimbang, mereka menutup sebentar dan semua prana disalurkan melalui Sushumna. Di dalam Dhyana (meditasi), prana bergerak hanya melalui Sushumna dan itu bisa berlangsung selama berjam-jam sampai di kondisi samadhi. Namun dalam keadaan yang terjaga, ini terjadi hanya selama beberapa menit, Ida / Pingala diaktifkan sementara Sushumna tidak aktif dalam keadaan terjaga.

Swara Yoga, Mengatur Aliran Prana untuk Kesehatan dan Keseimbangan Mental

Untuk kesehatan, Ida dan Pingala harus bergantian kira-kira setiap jam atau 1,15 jam. Keduanya harus terbuka untuk durasi yang sama. Dan selama titik ketika mereka berubah, Sushumna harus aktif selama 2-3 menit, yaitu satu lubang hidung akan terasa tersumbat dan kemudian selama 2-3 menit keduanya akan terasa terbuka. Maka itu berarti otak digunakan secara setara. Jika ini tidak terjadi dalam irama teratur, tubuh dan pikiran akan jatuh sakit,yaitu salah satu bagian otak mengalami gangguan.

Jika lubang hidung kiri / Ida terbuka untuk lebih banyak waktu, itu berarti masalah yang bersumber dari proses mental. Jika Pingala / lubang hidung kanan bekerja lebih dari yang seharusnya ada ketidakseimbangan dalam aliran energi vital / prana dalam tubuh fisik dan dapat menyebabkan jatuh sakit lebih parah dalam 6 bulan ke depan. Kita dapat mengatur waktu durasi Ida / Pingala dan jika ada masalah dapat diatasi dengan secara sadar menggeser swara. Misalnya, masalah pencernaan, masalah pernapasan, impotensi, masalah terkait ‘dingin’ terkait dengan aliran Ida yang berlebihan. Pingala yang terlalu aktif berarti masalah yang berkaitan dengan panas, bisul, keasaman, nyeri otot, tekanan darah tinggi dll.

Ketika kita tidur di malam hari, cobalah tidur ke sisi kiri, ini akan menjaga tubuh tetap hangat dan mengatasi masalah pencernaan / pernapasan. Jika merasa kedinginan, atau menderita penyakit yang berhubungan dengan ‘dingin’, tidurlah lebih banyak ke sisi kanan anda sampai penyakit sembuh. Tidur telentang dalam waktu lama tidak dianjurkan.

Aliran prana terkait dengan cuaca juga. Jika cuaca panas kering, Prana ke Pingala mengalir lebih banyak. Dalam cuaca hujan yang dingin, aliran prana ke Ida lebih dominan.

Untuk wanita dalam kelompok usia reproduksi, siklus prana tidak seimbang untuk 3 hari pertama dari siklus bulanan. Sushumna bekerja lebih banyak atau kombinasi dari Sushumna / Ida mengalahkan Pingala. Tubuh menjadi lelah dan seorang menjadi terkulai. Jadi istirahatlah selama hari-hari ini. Sejak hari ke- 4 dari siklus irama prana secara teratur. Selalu ingat jika siklus prana terganggu selama lebih dari 3 hari waspada karena mungkin akan segera jatuh sakit.

Untuk penyakit sederhana, dapat mencoba teknik sederhana ini. misalnya mengalami sakit kepala mendadak, periksa lubang hidung mana yang aktif dan segera ubah ke yang lain. Jika  demam, tutup nadi Pingala an aktifkan Ida.

Sekarang, kita dapat lebih mudah memeriksa lubang hidung mana yang aktif, yang satu akan terasa ‘terbuka’ dan yang lainnya tersumbat (mampet). Kita juga bisa dengan meniupkan nafas di atas permukaan cermin. Pernahkah anda memeriksa seperti apa napas anda saat dihembuskan? Jadi ambillah cermin, beri jarak kisaran 2 cm dari hidung anda dan keluarkan napas secara normal. Lihatlah bentuk yang terbentuk di cermin. Jika Ida aktif, sisi kiri kelembaban yang dihembuskan akan lebih besar, jika Pingala aktif maka sisi kanan akan lebih besar dan jika Sushumna aktif kedua bagian akan sama.

Lima elemen (Pancha-Bhuta) , juga aktif di dalam tubuh dalam irama tertentu dan aktivitas mereka tercermin dalam bentuk udara yang dihembuskan. Jika kita sudah melakukan latihan spiritual, kita akan dapat langsung melihat bentuk-bentuk ini. Latihan spiritual mengendalikan pikiran sehingga alirannya lebih lancar, sehingga bentuknya lebih jelas.

Akasha tattva pada prana merupakan titik-titik yang tersebar sangat kecil. Terjadi hanya selama 4 menit sehingga seseorang mungkin tidak melihat pola ini dalam prakteknya. Signifikansi ini terbatas pada latihan spiritual. Tenang, tarik napas dalam-dalam, nikmati kehampaan batin. Jika mencoba aktivitas fisik selama periode ini, tidak akan dapat fokus. Akasha akan terjadi ketika Sushumna aktif.

Vayu tattva di pernafasan berbentuk prana oval selama 8 menit. Jika bertindak tanpa berpikir akan mendapatkan hasil yang tidak terduga. Bertindak dengan keseimbangan dan fokus diri, ini akan cepat berhasil.

Teja tattva pada prana,  pernafasan berbentuk segitiga. Terjadi selama 12 menit. Periode ini memberikan agitasi mental.

Prithvi tattva pada prana, seperti cermin ditutupi oleh kelembaban yang dihembuskan saat sejumlah besar kelembaban tercipta. Ini berlanjut selama sekitar 20 menit, sehingga anda akan melihat pola ini paling umum. Lakukan beberapa jenis pekerjaan material selama periode ini, rencanakan, pikirkan sesuatu yang bersifat permanen. Jika ingin memperbaiki kesehatan, menyembuhkan diri sendiri, inilah saat yang tepat.

Apah tattva pada prana, dimana pernafasan ini dilihat sebagai bentuk setengah bulan. Terjadi selama 16 menit. Hal-hal yang dilakukan selama periode ini memberikan hasil yang segera tetapi dapat berubah. Jadi lakukan beberapa tindakan yang membutuhkan gerakan.

Ini adalah hal termudah yang dapat dilakukan. Waspadai menghirup / menghembuskan secara fisik. Setiap kali melakukan satu menit di rumah atau di kantor. Secara mental ucapkan ‘So‘ saat menarik nafas dan secara mental ucapkan ‘Hum‘ saat membuang nafas. Hal yang paling sederhana ini memiliki kekuatan Yang Mahatinggi. Dengan melakukan ini, akan tetap sadar akan nafas. Ini adalah langkah pertama yang mengarah pada kontrol pikiran. So-hum 1 menit yang sederhana ini terkungkung dalam pikiran, satu menit setiap kali. Lakukan ini selama 21 hari dan lihat perbedaannya pada diri anda.

‘Bioritme’ modern tidak lain adalah versi kasar dari Swara Yoga. Menyadari aliran Ida / Pingala / Sushumna, Prana adalah langkah pertama menuju kesehatan permanen.

Berbagi adalah wujud Karma positif